Anggap Misi Mustahil, Erick Thohir Sanggupi Jokowi Sediakan 380 Juta Dosis Vaksin Covid

Menteri BUMN Erick Thohir | Foto: twitter @KemenBUMN
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Menteri BUMN Erick Thohir siap mengemban tugas dari Presiden Jokowi untuk menyediakan 320 juta sampai 380 juta dosis vaksin covid-19 hingga 2021. Meski demikian dia mengaku deg-degan dan menganggap perintah ini sebagai misi yang mustahil.

Pasalnya, jumlah tersebut berkisar 10 kali lipat dari kemampuan produksi normal PT Bio Farma (Persero) sebesar 30 juta hingga 40 juta dosis vaksin. Namun dia harus memastikan BUMN mampu menyediakan vaksin tersebut.

“Deg-degan. Bayangkan imunisasi kapasitas 40 juta sekarang harus 320 juta sampai 380 juta,” katanya, Jumat (7/8).

Erick memastikan pada akhir tahun ini, Bio Farma dibantu kedua anak perusahaannya yaitu PT Kimia Farma (Persero) Tbk dan PT Indofarma (Persero) Tbk mampu memproduksi 200 juta dosis vaksin covid-19 tanpa harus mengorbankan produksi vaksin reguler seperti polio.

Sehingga, sepanjang 2021 pemerintah dapat menyediakan kurang lebih 400 juta dosis vaksin. Pada Januari-Februari 2021 vaksinasi dapat dilakukan untuk 30 juta hingga 40 juta dosis pertama.

Baca juga: Wiku: Jangan Tanya Kapan Pandemi Berakhir, Pernah Ada Pandemi Selama 43 Tahun Di Bumi

Erick menyebut setidaknya akan ada 160 ribu hingga 190 ribu orang yang harus menerima vaksin. Per orang dibutuhkan dua kali vaksin, sehingga ia memperkirakan dibutuhkan setidaknya 320 juta vaksin siap pakai pada 2021.

Selain produksi, Erick menyebut tantangan selanjutnya adalah distribusi dan proses vaksinasi di masyarakat. Dalam hal ini, ia menyebut keberhasilan akan bergantung pada kekompakan antar lintas Kementerian, Pemda, TNI/Polri, dan perangkat masyarakat.

Keterbatasan kemampuan membuat tahap awal vaksin akan diberikan kepada daerah-daerah yang paling memerlukan, seperti provinsi dengan kasus covid-19 paling banyak.

“Ini sesuatu yang impossible (mustahil) kalau sendiri-sendiri, tapi ga mau tahu harus bisa setahun karena risikonya pemulihan ekonomi akan lama lagi,” tuturnya, seperti dilansir dari CNNIndonesia.

Selain bertumpu pada kemampuan BUMN, Erick menyatakan akan menggandeng farmasi swasta demi memastikan kebutuhan vaksin terpenuhi. Namun, ia memastikan kewenangan tidak akan dilepas demi memastikan seluruh lapisan masyarakat mendapatkan vaksin. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*