Wiku: Jangan Tanya Kapan Pandemi Berakhir, Pernah Ada Pandemi Selama 43 Tahun Di Bumi

Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito | Foto: covid19.go.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Pandemi virus corona yang masih terus terjadi di seluruh penjuru dunia hingga kini belum bisa diprediksi kapan akan berakhir. Juru Bicara Satuan Tugas Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito mengatakan pernah ada pandemi yang berlangsung selama 43 tahun di masa silam.

Wabah the modern plague kurang lebih 10 juta kematian dan berlangsung 43 tahun, 1860-1903,” kata Wiku saat konferensi pers di Graha BNPB, Jakarta, Selasa (4/8).

Pandemi virus corona sendiri sejauh ini telah menyebabkan 693.713 orang meninggal dunia di berbagai belahan dunia. Ada 18.278.448 orang di muka bumi yang positif terinfeksi.

Menurut Wiku, ketimbang bertanya kapan pandemi akibat corona berakhir, lebih baik masyarakat mematuhi protokol kesehatan. Mulai dari memakai masker hingga rajin mencuci tangan.

“Jangan tanyakan kapan pandemi akan Berakhir, tapi tanyakan pada diri kita kapan bisa disiplin pakai masker jaga jarak dan cuci tangan,” katanya.

Di kesempatan yang sama, Wiku juga menjelaskan beberapa wabah lain yang pernah terjadi di masa lalu. Durasi dan jumlah kematian akibat pandemi berbeda-beda.

Baca juga: Erick Thohir Sebut Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Harus Berjalan Seiringan

Misalnya, pandemi Black Death yang berlangsung selama 16 tahun pada tahun 1334-1350. Jumlah kematian mencapai 30 hingga 50 juta jiwa.

Ada pula pandemi yang cenderung singkat, yakni Russian Flu yang berlangsung hanya selama setahun pada 1889-1890. Angka kematian kurang lebih mencapai 1 juta jiwa.

Flu Spanyol termasuk wabah yang mengakibatkan banyak korban jiwa. Ada 50-100 juta orang meninggal dunia akibat wabah tersebut yang berlangsung pada tahun 1918-1919. “Dari sejarah pandemi, lama waktu wabah cukup bervariasi tergantung sumber wabah,” kata Wiku.

Adapun  jumlah kasus positif virus corona (Covid-19) di Indonesia secara kumulatif mencapai 115.056 orang pada Selasa (4/8). Data tersebut disampaikan Satuan Tugas Covid-19 per pukul 15.50 WIB.

Dari jumlah kasus positif tersebut, sebanyak 72.050 orang dinyatakan sembuh dan 5.388 orang lainnya meninggal dunia. Terjadi pertambahan 1.922 orang positif virus corona dari data kemarin. Sementara itu untuk pasien sembuh bertambah 1.813 orang dan pasien meninggal bertambah 86 orang dari kemarin.

Angka kumulatif kasus Covid-19 di Indonesia bertambah dari laporan sehari sebelumnya. Per Senin (3/8), kasus positif virus corona di Indonesia mencapai 113.134 orang. Sebanyak 70.237 orang di antaranya dinyatakan sembuh dan 5.302 orang lainnya meninggal dunia.

Kasus positif virus corona meningkat drastis dalam satu bulan terakhir ini. Sepanjang Juli 2020, jumlah kasus baru tembus 51.991 orang atau rata-rata lebih dari 1.000 kasus per hari. Jumlah tersebut meningkat hampir dua kali lipat dari kasus Covid-19 selama Juni, yang sebanyak 29.912 kasus. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*