COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

125.396

127.083

2%

Kasus Baru

1.893

1.687

-11%

Update: 10 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Ekspor Ikan Jateng Naik 22,5%, AS dan Jepang Mendominasi

Ilustrasi | Foto: eljohnnews.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Balai Karantina Ikan dan Pengembangan Mutu Hasil Perikanan (BKIPM) mencatat, ekspor perikanan di Jateng pada Juni mencapai 3.093 ton dengan total nilai Rp187 miliar. Pencapaian tersebut meningkat 22,5 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

Kepala BKIPM Semarang Raden Gatot Perdana mengatakan, meskipun di tengah pandemi Covid-19, hasil perikanan di Jateng tetap melimpah terutama untuk ekspor. Hingga kini ada 20 negara tujuan ekspor Jateng dengan jumlah komoditi perikanan mencapai 52 komoditas.

“Ekspor perikanan di Jateng sampai ke 20 negara tujuan, 52 komoditi dengan total volume 3.093 ton serta total nilai Rp187 miliar,” katanya, seperti dikutip dari Bisnis.com.

Adapun untuk negara tujuan ekspor, lanjut Gatot, masih didominasi oleh Amerika Serikat dan Jepang, selanjutnya ada Thailand, Taiwan dan Malaysia. Menurutnya, kelima negara tersebut memang banyak membeli hasil perikanan asal Jawa Tengah.

“Amerika Serikat dan Jepang masih menjadi penopang utama ekspor perikanan Jateng,” tambahnya.

Baca juga: Selain Kesiapan Lahan di KIT Batang, Erick Thohir Pastikan Penyelesaian Ruas Tol Cilacap Jogja

Dia menambahkan, untuk komoditi perikanan Jateng yang menjadi unggulan yakni daging rajungan, udang vaname, surimi, udang putih dan ikan makarel.

Sementara itu, di sisi lain Penasihat Menteri Kelautan dan Perikanan (MKP) Bidang Pembangunan Sumber Daya Kelautan Budi Prayitno menyampaikan agar terus menggenjot bisnis khususnya ekspor perikanan. Pihaknya juga mengapresiasi khususnya bahwa di Jawa Tengah tidak terdapat kasus teknis yang harus dituntaskan.

“Jangan sampai ada miskomunikasi antara regulator, user dan meningkatkan peran Kementerian KP dapat memberi manfaat yang sebesar-besarnya untuk rakyat,” jelasnya.

Menurutnya, pada akhirnya penjaminan kesehatan ikan, mutu dan keamanan hasil perikanan merupakan tanggungjawab bersama agar hasil perikanan dapat diterima di pasar Internasional dan mampu meningkatkan devisa negara. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*