Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

66.226

68.079

2%

Kasus Baru

1.268

1.853

46%

Update: 8 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Jalan Sunyi WO Ngesti Pandawa, Dalang Wayang Kulit dan Dalang Wayang Orang, Dua Dalang: Serupa Tapi Tak Sama

Ilustrasi | Foto: eoasia.com/net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Bambang Iss Wirya

Kebiasaan di Ngesti Pandawa dalam penentuan cerita adalah telah tersusun dalam tiga bulan sekaligus. Dalam satu bulan bisa empat minggu tapi bisa pula lima minggu. Meskipun sudah tersusun dalam daftar cerita dalam dikemas dalam lembaran leaflet yang dibagikan pada setiap pembelian  tiket masuk, tapi judul cerita masih bisa berubah sesuai dengan kebutuhan. Misalnya ada pihak lain yang akan menanggap wayang dengan judul cerita pilihan sendiri (tidak ada dalam list) maka pihak Ngesti Pandawa akan mengubahnya sesuai permintaan.

Penentuan judul cerita ini haknya mutlak pada sutradara. Tapi menurut Wiradiyo jika tidak ada perubahan terkait tanggapan, maka judul cerita yang telah disusun tidak akan diubah lagi. Daftar cerita ini tentu sudah dipahami oleh dalang wayang orang pada saat pertunjukan.

Di dalam kultur wayang orang, dalang di sini tugasnya berbeda dengan sutradara. Jika sutradara bertugas untuk kepentingan koordinasi di atas panggung, maka dalang yang duduk di bagian pengrawit akan “menerjemahkan” atau menyajikan kemauan sang sutradara untuk disajikan ke penonton.

Artinya, dalang wayang orang akan menyajikannya menjadi sebuah kemasan cerita yang bagus, elok, dan menarik termasuk bagaimana melengkapinya dengan suluk (menyanyikan kidung untuk mengantar jalan cerita), dialog selanjutnya akan ditampilkan sendiri oleh para pemain di atas panggung) dan keprakan yakni berupa ketukan kecrek (telapak kaki menendang.menginjak lempengan logam) dan gedhog memukul kotak kayu menggunakan pemukul gamelan di tangan kirinya.

Baca juga: Jalan Sunyi WO Ngesti Pandawa, Saat-Saat Genting di Panggung, Kejadian Tak Terduga Muncul Jelang Pementasan Ngesti Pandawa

Soal keprakan ini menurut Wiradiyo terdapat perbedaan antara wayang gaya Surakarta dan Jogjakarta. Untuk Surakarta berciri suara kecrek (disebut kecrek karena menghasilkan suara crek..crek..) lebih dominan. Sedang untuk Jogjakarta suara kecrek lebih tipis dengan aksen suara thik..thik.. berulang-ulang. “Untuk Ngesti Pandawa karena ada di Semarang yang ada di daerah pesisir maka lebih menganut ke gaya Surakarta,” kata Wiradiyo.

Sekilas orang awam akan mengira bahwa dalang wayang orang kira-kira fungsinya nyaris sama dengan dalang wayang kulit, hal itu tidak salah. Perbedaan prinsip hanya jika dalang wayang kulit bertindak sebagai pemain boneka kulit serta memiliki kemampuan memainkan berbagai warna dan karakter suara tokoh wayang, tapi dalang wayang orang tidak, ia hanya mengantar adegan dan gerakan pemain di atas panggung dengan suluk.

Seorang dalang mempunyai kedudukan yang sentral dalam pertunjukan wayang. Ia bertanggungjawab seluruh pergelaran yang sedang berlangsung, harus memimpin musik, membuat hidupnya pertunjukan, bertindak sebagai sutradara, sebagai penyaji, sebagai juru penerang, juru didik, penghibur dan pemimpin artistik. (DR Soetarno, 1995: 38).

Ngesti Pandawa selama ini memiliki deretan nama dalang yang patut dibanggakan dengan keterampialnnya menyajikan wayang orang menjadi tontonan yang lebih hidup. Karena tanpa sutradara pengadeganan akan terasa kering. Mereka adalah Kasiyo, Sriyono,Maharsi, Daryanto, Maryono, dan Kristanto.

Jadi ada perbedaan prinsip antara dalang wayang orang dan dalang wayang kulit. Dalang wayang orang itu dipastikan bisa mendalang wayang kulit, contohnya Ki Narto Sabdo atau Kristanto (dalang asal Semarang yang juga pimpinan TBRS)  tapi dalang wayang kulit belum tentu bisa mendalang wayang orang.

Baca juga: Jalan Sunyi WO Ngesti Pandawa, Kemasan Pertunjukan, Gaduh di Belakang Panggung WO Ngesti

Ini bisa dijabarkan bahwa seorang dalang wayang orang itu harus bisa menguasi beksan (tarian).  Kalau tidak, maka ia tidak akan bisa memberi keprakan yang pas pada para pemainnya di panggung. Untuk memberi suasana hidup pun dalang wayang wong ini wajib memainkan suluk, yakni bagian dmana seorang dalang memberi ”jembatan” sebagai ada-ada (semacam penanda) dengan kalimat yang dilafaskan untuk menandai adanya adegan berikutnya baik itu dalam wujud tarian atau antawecana.

Ada-ada ini misalnya diucapkan seorang dalang saat mengantar tibanya sesi Gara Gara, yaitu sesi intermezo saat munculnya Punakawan yang bercengkerama di suatu tempat. Sesi Gara Gara itu menjadi jembatan untuk menuju ke jalan cerita berikutnya.

Sebagaimana yang lain, dalang Kristanto saat tampil di Ngesti biasanya melempar Ada Ada untuk mengawali adegan tampilnya Punakawan. Salah satunya seperti ini:

“..lah Ing kana ta wau, rame denira ampuh parang wadya timbul tahunan mangsah wadya dwarawati, satemah wadya timbul tahunan kasar Ing Yudha nekuk penjalin nyangkal puntung ngupaya marga. Neng na kanang kawuwus ing mangke wancine bus gara.gara….”

Selesai dalang mengucapkan kalimat itu, maka segera muncullah ke atas panggung Semar, disusul Gareng, Petruk dan Bagong, masing-masing dengan gaya, tingkah dan kelucuan. Gerakan tubuh mengikuti sigrak kendang sang pengendang, sehingga penonton dibuatnya tertawa. Sesi Gara Gara ini menjadi oase dari ketegangan penonton selama separo perjalanan cerita.

Lazimnya Gara Gara berlangsung sekitar 30 – 45 menit ditempatkan di tengah perjalanan cerita. Materi canda rupa banyolan, saling ejek, saling memberi umpan cangkriman (bermain tebak-tebakan) dan lelagon atau nembang (menyanyi Jawa). Tapi jarang sekali para Punakawan ini melakukan kritik sosial. Di WO Sriwedari Sala, sesi Gara Gara bahkan hanya berlangsung tak lebih dari 30 menit. Singkat dan padat namun tetap dinikmati penonton.

Untuk meteri lelangon, para Punakawan biasanya berdasarkan permintaan (request) penonton. Caranya penonton menulis pada secarik kertas judul tembang yang diinginkan, dengan harapan akan segera dibawakan. Pesan lagu ini biasanya disertakan dalam bungkusan yang dilemparkan ke atas panggung begitu saja oleh penonton. Isi bungkusan biasanya beberapa bungkus rokok atau bahkan uang sekadarnya.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*