Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

66.226

68.079

2%

Kasus Baru

1.268

1.853

46%

Update: 8 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Jalan Sunyi WO Ngesti Pandawa, Saat-Saat Genting di Panggung, Kejadian Tak Terduga Muncul Jelang Pementasan Ngesti Pandawa

Foto: instagram ngestipandowo.official
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Bambang Iss Wirya

Beberapa menit menjelang pergelaran dimulai adalah saat-saat “genting” yang dirasakan oleh sutradara hal ini bisa terjadi karena bisa saja dalam hitungan menit (last minute) seorang pendhapuk mengabarkan tidak bisa hadir karena satu dan lain hal. Meski yang bersangkutan telah izin tidak bisa hadir beberapa hari pun, terkadang sutradara juga belum menemukan pemain pengganti pada menit-menit terakhir itu

Pemain tidak bisa hadir lebih banyak disebabkan oleh yang bersangkutan pentas di tempat lain atau peye. Pada pertunjukan Sumantri Ngeger (Sabtu 2 September 2017) kondisi seperti itu terjadi begitu dramatis. Karena sekitar 30 menit pentas dimulai, pemeran pengganti tokoh utama belum juga tampak. Tentu ini menjadikan sutradara pontang-panting.

Budaya ngobyek atau payu atau PY (peye) di kalangan pemain utama tetap saja menjadi kendala dari setiap pementasan. Pada fase inilah sutradara lagi-lagi dibuat pusing, seperti misalnya yang terjadi pada Sabtu 2 September 2017. Malam itu pentas memang belum dimulai, sutradara Wiradiyo dengan penampilan khasnya, kaus oblong dan selembar handuk kecil tersampir di pundaknya tergopoh-gopoh turun dari belakang panggung menemui Purwanto (bendahara) di ruang sekretariat yang terletak di areal lobi gedung.

Tampaknya ia harus melaporkan kondisi di belakang panggung, karena ternyata Maya tidak bisa ndhapuk karena peye di luar kota. Ini artinya tokoh Dewi Citrawati yang menjadi sentra cerita dengan judul Sumantri Ngenger tidak ada yang memainkan. Karena itu si sutradara buru-buru menelpon Sri Lestari pemain yang ada saat itu memang sedang tidak ndhapuk dan berada di rumah, sutradara pun memaku setengah memaksa Sri Lestari untuk tampil menggantikan Maya.

Kepada Purwanto (bendahara Ngesti), sutradara itu langusng nerocos: “saya sudah telepon Sri Lestari, Dia tak suruh langsung ke gedung. Daya suruh dia naik taksi saja nanti ongkosnya tolong diganti ya Pur,”

“Lakonnya apa?” Purwanto malah bertanya.

“Sumantri Ngenger,. Ada tokoh penting Dewi Citrawati yang harus ditampilkan. Karena Maya tidak bisa, digantikan Sri Lestari, Citrawati tokoh penting kalau tidak cerita ndak akan jalan,”

“Ya, tenang saja bos, nanti ongkos taksinya saya ganti,” tukas Purwanto.

“Ya, kasihkan (uangnya) sekarang saja, ini orangnya sudah ada di belakang,”

Begitu perjanjian penggantian ongkos taksi deal, maka Wiradiyo kembali bergegas ke belakang panggung. Kejadian ini memperlihatkan betapa repotnya menyiapkan produksi pentas wayang karena seringnya muncul persoalan justru hanya beberapa menit-menit terakhir menjelang pementasan. Jadi bagi sutradara ini adalah saat genting dan beban untuk mencari pemain pengganti adalah tugas sutradara, maka  ia harus gesit mencermati pemain demi pemain.

Baca juga: Jalan Sunyi WO Ngesti Pandawa, Anak Wayang Sebagai ASN Mungkinkah?

Sutradara wayang manapun akan berusaha menampilkan sebuah lakon menjadi tontonan yang elok. Maka ketika tokoh Citrawati terancam tidak bisa dimainkan karena ketiadaan pemain rol, maka sutradara sebisa mungkin mendapat pemain yang mumpuni pula demi tokoh penting Dewi Citrawati.

Dewi Citrawati adalah putri Prabu Citragada penguasa negara Magada. Dewi Citrawati adalah serang dewi jelmaan Batari Sri. Setelah dewasa sah dewi banyak raja yang melamarnya hingga membuat susah hati ayahandanya. Namun pada suatu hari datanglah Bambang Sumantri utusan Prabu Harjunasasrabahu untuk melamarnya. Demi kesaktian Sumantri harus mampu mengalahkan para raja yang datang melamarnya. Bambang Sumantri dapat memukul mundur para raja yang menjadi saingannya. Dan Dewi Citrawati akhirnya diboyong ke negara Mahespati. (Purwadi, 2013 : 68)

Demi menyiasati ketidakhadiran seorang pemain seperti itu, dibutuhkan ketrampilan sutradara untuk mengganti pemain lain atau (terpaksa) meniadakan adegan.

Kasus lain: pada pementasan lakon Gatutkaca Luweng (Edisi 14 Oktober 2017) jika mengacu pada skenario, terdapat tokoh Werkudara marah meradang dengan menghajar seekor harimau jelmaan Brahma. Tapi karena Agus Wibaksa pemeran tetap Werkudara tidak hadir, maka sutradara urung memunculkan Werkudara.

Masih pada lakon Gatutkaca Luweng, tokoh Prabu Sengkuni menurut daftar akan dimainkan Suryadi. Tapi karena yang bersangkutan riak hadir, maka peran digantikan oleh Sunarno yang tak ain adalah  sutradara dalam cerita itu.

Disimpulkan betapa banyak kejadian tidak terduga pada saat menjelang pementasan, dan banyak terjadi perubahan dalam hitungan menit. Uniknya semua itu tidak dirasakan oleh para penonton setia, seolah di belakang panggung tidak terjadi suatu apa pun. Jenis perubahan itu termasuk judul cerita yang sudah direncanakan jauh-jauh hari dan tertulis pada lembaran pamflet.

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*