COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

113.134

115.056

2%

Kasus Baru

1.679

1.922

14%

Update: 4 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Arab Saudi Batasi Kuota Haji Tahun Ini Hanya 1.000 Jamaah Lokal

Foto: wsj.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, ARAB SAUDI – Kementerian Urusan Haji dan Umroh Arab Saudi telah memastikan bahwa hanya 1000 jemaah yang boleh menunaikan ibadah haji pada tahun ini. Jumlah tersebut terdiri atas penduduk lokal serta mereka yang menetap di Arab Saudi. Jemaah dari negara lain dilarang mengikuti ibadah haji.

“Hal ini untuk mencegah penyebaran virus Corona,” ujar Menteri Urusan Haji dan Umroh Arab Saudi, Mohammed Benten, sebagaimana dikutip dari Reuters, Selasa (23/6).

Pengecualian akan diberikan untuk warga negara asing yang memang sudah menetap di Arab Saudi. Sebagai perbandingan, dikutip dari Arab News, tahun lalu ada 1,8 juta jemaat Haji dari negara lain di Arab Saudi.

Benten melanjutkan bahwa Kementeriannya juga sudah menyiapkan syarat-syarat yang harus dipenuhi untuk bisa menunaikan Ibadah Haji tahun ini. Salah satu di antaranya, jemaat harus berusia di bawah 65 tahun. Selain itu, jemaat tidak boleh menderita penyakit kronis.

Untuk mencegah penyebaran Covid-19 di antara para jemaah, kementerian kesehatan bekerja sama dengan Kementerian Haji dan Umrah, telah mengembangkan rencana untuk memastikan keselamatan semua orang.

“Kami telah bekerja dengan Kementerian Kesehatan untuk mengembangkan langkah-langkah dan protokol pencegahan dan pencegahan yang diperlukan untuk memastikan musim Haji yang aman,” kata Benten.

Baca juga: Pemerintah Malaysia Izinkan Mahasiswa Asing Kembali Lanjutkan Perkuliahan

Sejumlah protokol kesehatan dalam penyelenggaraan Haji tahun ini yakni; tidak lebih dari 1.000 orang akan diizinkan untuk melakukan ibadah Haji, semua jemaah akan dites sebelum mereka mencapai situs suci, hanya mereka yang berusia di bawah 65 tahun yang diizinkan untuk melakukan Haji tahun ini.

Selain itu, semua jemaah akan diminta untuk mengkarantina diri setelah mereka menyelesaikan ibadah Haji, semua pekerja dan relawan akan dites sebelum ibadah Haji dimulai. Adapun status kesehatan semua jemaah akan dipantau setiap hari.

Rumah sakit telah disiapkan untuk keadaan darurat yang terjadi selama ibadah Haji serta langkah-langkah jarak sosial akan tetap diberlakukan.

Saat ini Arab Saudi tercatat memiliki 161 ribu kasus serta 1300 korban jiwa akibat virus Corona (COVID-19). Angka kasus terus menanjak dalam dua pekan terakhir menurut kantor berita Al Jazeera.

Diketahui, setiap tahun, sekitar 2,5 juta jemaah mengunjungi situs-situs Islam paling suci di Mekah dan Madinah, yang berisiko menjadi pusat penyebaran virus corona.

Sementara itu, banyak negara Asia, termasuk Indonesia, yang memutuskan untuk membatalkan Haji tahun ini sebelum keputusan Arab Saudi membatasi jumlah jemaah.

“Kami menghargai keputusan ini karena bertujuan untuk melindungi orang-orang di atas segalanya, yang juga merupakan prioritas Kerajaan sejak awal pandemi, di mana kerajaan telah membatalkan Umrah dan sekarang telah memutuskan untuk membatasi jumlah jemaah Haji hanya untuk orang-orang yang sudah tinggal di Arab Saudi,” kata Menteri Haji dan Umrah Dr. Muhammad Saleh Benten, dikutip dari Arab News. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*