Jumlah Penumpang Pesawat di Jateng Turun 27,69% Selama Pandemi Covid-19

Ilustrasi Bandara Ahmad Yani | Foto: Istimewa
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Data Badan Pusat Statistik (BPS) Jawa Tengah mencatat jumlah keberangkatan (embarkasi) penumpang pesawat dari Jawa Tengah pada Maret 2020 secara keseluruhan sebanyak 148.190 orang atau turun 27,69% dibanding Februari yang tercatat sebanyak 204.946 orang.

Sedangkan jumlah kedatangan (debarkasi) penumpang pesawat ke Jateng pada Maret 2020 berjumlah 144.372 orang, turun 32,64% dibanding bulan sebelumnya yakni sebanyak 214.328 orang.

Adapun jumlah keberangkatan (embarkasi) penumpang pesawat dari Jawa Tengah pada Maret 2020 secara keseluruhan sebanyak 148.190 orang atau turun 27,69 persen dibanding Februari yang tercatat sebanyak 204.946 orang.

Sedangkan jumlah kedatangan (debarkasi) penumpang pesawat ke Jateng pada Maret 2020 berjumlah 144.372 orang, turun 32,64% dibanding bulan sebelumnya yakni sebanyak 214.328 orang.

Sementara itu, jika dilihat asal penumpang, jumlah penumpang domestik yang datang ke Jawa Tengah pada Maret 2020 hanya 139.860 orang atau turun 31,60 persen dibandingkan Februari yang sebanyak 204.459 orang.

Kondisi yang lebih parah terjadi pada penumpang penerbangan internasional. Dalam catatan BPS, penumpang penerbangan internasional yang datang melalui bandara Ahmad Yani sebanyak 3.404 orang atau anjlok 45,86 persen dibandingkan Februari yang sebanyak 6 287 orang.

Sedangkan Bandara Adi Sumarmo pada bulan ini ada sebanyak 1.108 penumpang yang mengalami penurunan sebesar 69,07 persen dibanding bulan lalu yang sebanyak 3.582 penumpang.

Adapun hingga kini penerbangan komersial penumpang di Bandara Internasional Jenderal Ahmad Yani Semarang dihentikan sementara sejak 25 April- 31 Mei 2020.

Keputusan tersebut diberlakukan menyusul Peraturan Menteri Perhubungan RI Nomor PM 25 Tahun 2020 tentang Pengendalian Transportasi Selama Masa Mudik Idul Fitri Tahun 1441 Hijriah dalam rangka Pencegahan Penyebaran Covid-19.

Baca juga: Penerbangan Komersial Dihentikan, Ratusan Ton Kargo Menumpuk di Bandara

Selain itu juga sejalan dengan Siaran Pers Plt. Kepala Biro Komunikasi dan Informasi Publik Kementerian Perhubungan RI Nomor: 98/SP/IV/BKIP/2020.

General Manager Bandara Internasional Jenderal Ahmad Yani Semarang Hardi Ariyanto mengatakan, meski penerbangan tersebut dihentikan sementara, namun aktivitas di Bandara Internasional Jenderal Ahmad Yani Semarang tetap beroperasi seperti biasa.

“Karena kami wajib melayani penerbangan yang termasuk dalam pengecualian penghentian layanan sementara dan bagi pesawat udara yang take off, landing maupun melintas di bandara,” ujar Hardi dalam keterangan resminya, belum lama ini.

Hardi menambahkan, adapun layanan terhadap penerbangan yang dikecualikan dari larangan tersebut yaitu penerbangan yang membawa atau terkait pimpinan lembaga tinggi Negara Republik Indonesia dan tamu kenegaraan.

Kemudian, operasional kedutaan besar, konsulat jenderal, dan konsulat asing serta perwakilan organisasi internasional di Indonesia. Lalu, operasional penerbangan khusus repatriasi (repatriasi flight) yang melakukan pemulangan warga negara indonesia maupun warga negara asing. Selanjutnya operasional penegakan hukum, ketertiban, dan pelayanan darurat serta operasional angkutan kargo dan operasional lainnya berdasarkan izin Direktur Jenderal Perhubungan Udara.

Dengan adanya penghentian sementara layanan transportasi udara penumpang komersial ini menyebabkan 21 penerbangan yang beroperasi di Bandara Internasional Jenderal Ahmad Yani terdampak, yaitu penerbangan dengan tujuan Denpasar, Balikpapan, Bandung, Jakarta, Pangkalanbun, Surabaya, Batam, Banjarmasin, Makassar, dan Ketapang.

“Namun pihak pengelola bandara akan terus berkoordinasi intensif dengan Otoritas Bandar Udara, maskapai, dan pihak terkait lainnya untuk implementasi kebijakan dan kelancaran kegiatan operasional di lapangan,” jelas Hardi.

Untuk itu, pihaknya mengimbau bagi masyarakat yang sudah memiliki tiket dengan jadwal penerbangan pada periode tersebut agar menghubungi pihak maskapai untuk melakukan refund, reroute, atau reschedule. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*