Semarang Jadi Episentrum Baru Covid-19, Jika Warga Tak Disiplin

Penutupan jalan di Semarang antisipasi penyebaran virus corona | Foto: suaramerdeka.news
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan COVID-19, Achmad Yurianto menyebutkan ada tiga daerah yang berpotensi jadi episentrum baru yaitu Kota Semarang, Kota Surabaya, dan Kota Makassar.

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo berpendapat bahwa hal itu bisa terjadi jika masyarakat tidak tertib. “Kalau masyarakat tidak disiplin, bukan tidak mungkin Kota Semarang akan benar-benar menjadi episentrum baru seperti yang diberitakan,” kata Ganjar di Semarang, Kamis (30/4).

Saat ini Semarang sudah memberlakukan pembatasan kegiatan masyarakat (PKM) dengan didasari peraturan wali kota. Jika masyarakat bisa mengikuti, maka kasus virus Corona bisa ditekan.

“Mudah-mudahan masyarakat bisa mengikuti ketentuan-ketentuan yang telah diterapkan. Kalau tidak, maka potensi Semarang menjadi episentrum baru akan benar-benar terjadi,” jelasnya.

Ganjar menambahkan, jika PKM bisa dijalankan dengan masyarakat yang disiplin, maka tidak perlu diberlakukan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) di Kota Semarang. Karena menurut Ganjar pemberlakuan PSBB dampaknya luas.

Baca juga: Kesadaran Masyarakat Rendah, Ganjar Minta Pemkot Semarang Tegas Terapkan PKM

“Kita belajar di PSBB Jabodetabek, mereka melakukan hal yang sama yakni pengetatan, tapi di daerah pinggiran masih ada kerumunan. Jadi intinya bukan PKM atau PSBB, tapi kesadaran dari masing-masing masyarakat untuk bisa mengerti, memahami dan disiplin jaga jarak, pakai masker, cuci tangan dan lainnya,” tegas Ganjar.

“Kalau sudah PSBB, semua pasti akan terasa sakit. Semuanya susah. Maka ayo jangan sampai kita menaikkan status menjadi PSBB dengan cara disiplin dan taat aturan,” imbuhnya.

Terpisah, Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi atau Hendi mengatakan saat ini yang terpenting adalah kedisiplinan warga dalam protokol kesehatan.

Prediksi boleh-boleh saja, namanya Kota Semarang kota metropolitan, lalu lintas barang dan orangnya pasti dinamis sekali. Buat saya, yang penting warga Semarang disiplin dalam SOP protokol kesehatan dan jaga jarak. Maka kita akan terhindar dari COVID yang berkepanjangan,” kata Hendi.

Diberitakan sebelumnya, wilayah Jabodetabek telah menjadi wilayah episentrum dalam penyebaran virus Corona. Namun saat ini pemerintah menyatakan ada empat wilayah baru yang rawan menjadi episentrum.

“PSBB karena epidemiologinya telah menjadi episentrum atau rawan menjadi episentrum. Wilayah episentrum yang sudah jadi episentrum Jabodetabek,” kata Yuri. “Jabodetabek, Surabaya, Makassar, Bandung, dan Semarang,” kata Yuri ketika ditanya daerah lain yang rawan menjadi episentrum itu. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*