Surabaya Raya Resmi Minta Persetujuan Penerapan PSBB

Rapat soal PSBB di Gedung Grahadi Surabaya | Foto: beritagresik.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SURABAYA – Kawasan Surabaya Raya yang terdiri dari Kota Surabaya, Kabupaten Sidoarjo dan Kabupaten Gresik resmi meminta persetujuan Menteri Kesehatan untuk menerapkan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), melalui suratnya, Senin (20/4/2020).  Surat tersebut dikirim langsung oleh Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa, kepada Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto.

Menurut Khofifah, langkah tersebut dilakukan untuk memutus mata rantai penyebaran virus corona atau SARS CoV-2 yang menjadi penyebab terjadinya wabah Covid-19. “Hari ini kami kirim surat pengajuan kepada menteri kesehatan untuk penetapan PSBB wilayah Surabaya Raya,” kata Khofifah, di Gedung Negara Grahadi, Surabaya, Senin.

Keputusan mengajukan secara resmi penerapan PSBB di Surabaya Raya, kata Khofifah, merupakan tindak lanjut hasil rapat koordinasi Pemprov Jawa Timur dengan Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini, Plt Bupati Sidoarjo Nur Ahmad, dan Plt Sekda Gresik Nadlif, yang dilaksanakan pada Minggu (19/4/2020).

Baca juga: Bandung Raya Dan Kota Tegal Disetujui Terapkan PSBB, Semarang Sudah Disarankan

Dari hasil pembahasan bersama tersebut, disadari bahwa Kota Surabaya sudah menjadi episentrum penyebaran virus corona, padahal Kota Surabaya sudah tersambung langsung dengan Kabupaten Sidoarjo dan Kabupaten Gresik. Sebagai daerah penyangga, Sidoarjo dan Gresik juga memperlihatkan trend kenaikan pasien positif lantaran pola interaksi kewilayahannya dengan Kota Surabaya sangat erat.

Sebagai Gubernur, dia memastikan Pemprov Jatim mendukung penuh penerapan PSBB di Surabaya Raya. Bahkan Khofifah memastikan akan menerbitkan Peraturan Gubernur (Pergub) tentang pedoman PSBB di wilayah Surabaya Raya sebagai penguat dan pelaksanaannya bisa berjalan efektif. “Nantinya tiga wilayah tersebut akan menindaklanjuti dengan peraturan wali kota dan peraturan bupati serta wajib melaksanakan PSBB sesuai dengan ketentuan,” ungkapnya.

Adapun berkait dengan persoalan kebutuhan masyarakat jika PSBB diterapkan, Khofifah yang pernah menjabat Menteri Sosial di era pemerintahan Jokowi-JK ini sudah melakukan persiapan bersama.  Dia menjamin pasokan logistik, sarana kesehatan, dan jaminan sosial saat PSBB diterapkan sudah tersedia. Tak ketinggalan juga bantuan sosial yang akan disampaikan dalam program jaring pengaman sosial. “Pemprov Jatim akan memberi dukungan berbagai program termasuk berupa jaring pengamanan sosial,” kata Khofifah.

Selaku Ketua Gugus Tugas Covid-19 wilayah Jawa Timur, Khofifah berharap Menteri Kesehatan segera memberikan persetujuan untuk penerapan PSBB di Surabaya Raya. Hal itu penting agar bisa menjadi landasan hukum penanganan penyebaran virus corona secara terintegrasi. (wid)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*