Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

26.940

27.549

2%

Kasus Baru

467

609

30%

Update: 2 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Presiden Jokowi Minta Para Menteri, Pejabat dan Masyarakat Tidak Melayat Ke Rumah Duka

Presiden Joko Widodo di rumah duka ibunda Sujiatmi Notomiharjo di Sumber, Banjarsari, Solo | Foto: suara.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Ibunda Presiden Joko Widodo, Sujiatmi Notomiharjo berpulang pada Rabu (25/6) di tengah mewabahnya virus corona di Tanah Air. Kota Solo yang menjadi zona merah mengundang kekhawatiran tersendiri terkait risiko penularan semakin banyak. Untuk itu Jokowi meminta para menteri, pejabat dan rakyat Indonesia tidak datang melayat ke rumah duka.

“Atas arahan Bapak Presiden Joko Widodo, bahwa pemakaman almarhumah Ibunda akan dilaksanakan secara internal dan para anggota Kabinet Indonesia Maju berserta jajaran tetap bekerja di Jakarta dan fokus pada tugas masing-masing,” ujar Staf Khusus Presiden Bidang Komunikasi Fadjroel Rachman, Rabu (25/3).

Fadjroel meminta agar Kabinet Indonesia Maju mendoakan almarhumah Sujiatmi Notomiharjo dan fokus bekerja untuk penanggulangan virus corona yang melanda negeri ini. Presiden Jokowi hanya didampingi Mensesneg Pratikno dan Seskab Pramono Anung saat bertolak ke Solo.

“Mohon doa ikhlas kepada almarhumah. Dua anggota kabinet Indonesia Maju yang berangkat ke Solo untuk mendampingi Presiden Joko Widodo adalah Mensesneg Pratikno dan Seskab Pramono Anung,” sambungnya.

“Kepada seluruh masyarakat Indonesia yang tulus ikhlas mendoakan husnul khotimah almarhumah Ibu Sujiatmi Notomiharjo (77) ibunda Presiden Joko Widodo, Presiden dan Ibu Negara Iriana menghaturkan ucapan terimakasih sebesar-besarnya,” tambah dia.

Sementara itu, Menteri Sekretaris Negara Pratikno, menyampaikan pesan Presiden Joko Widodo terkait proses pemakamanan ibunda orang nomor satu di Indonesia itu, Sujiatmi Notomihardjo.

“Bapak Presiden menyampaikan terima kasih kepada masyarakat dan seluruh rakyat Indonesia yang menyampaikan bela sungkawa dan mendoakan Almarhumah Ibu Sudjiatmi Notomihardjo,” ujar Pratikno, Kamis (26/3).

Dia melanjutkan, tanpa mengurangi rasa hormat kepada semua pihak, diimbau untuk mendoakan dari rumah saja. Tidak mendatangi rumah duka untuk melayat dan juga ke tempat pemakaman.

Baca juga: Ini Penyebab Wafatnya Eyang Noto, Ibunda Jokowi

“Tanpa mengurangi rasa hormat, mohon berkenan berdoa dari rumah masing-masing, dan tidak perlu beramai-ramai melayat ke rumah duka atau ke pemakaman karena kita tetap harus menjalankan physical distancing (jaga jarak),” katanya.

Kalaupun ada yang hadir di rumah duka atau kediaman, ia berharap agar imbauan untuk menjaga jarak tetap diberlakukan mengingat saat ini masih memberlakukan protokol itu dalam mengantisipasi penyebaran wabah Covid-19.

“Semoga almarhumah khusnul khotimah dan memperoleh tempat paling mulia di sisi Allah SWT. Amiin YRA,” kata Pratikno.

Sementara itu, Menko Polhukam Mahfud MD menyampaikan dirinya juga telah menerima arahan langsung dari Mensesneg Pratikno dan Seskab Pramono Anung agar para menteri tak pergi ke Solo melainkan fokus pada tugas saja di Jakarta.

“Jadi saya dan kawan-kawan tidak ke Solo. Saya dan istri melakukan salat gaib dari rumah untuk jenazah almarhumah. Saya tahu Pak Jokowi tak enak meminta orang untuk tidak melayat langsung, tetapi karena beliau sendiri yang mengumumkan dan berkampanye agar rakyat tidak melakukan kerumunan dalam rangka physical distancing guna menangani Covid-19,” kata Mahfud, seperti dikutip dari Vivanews.com.

Karena itu, Presiden yang meminta langsung agar para menteri dan masyarakat tidak bertakziah ke rumah duka. Presiden Jokowi minta kepada seluruh masyarakat agar mendoakan almarhumah dari rumah masing-masing saja.

“Saya sendiri mengimbau juga, sebaiknya bagi kaum muslimin yang ingin mensalatkan janazahnya dilakukan dengan salat gaib saja dari rumah. Itu ada ajarannya dalam Islam,” katanya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*