Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

26.940

27.549

2%

Kasus Baru

467

609

30%

Update: 2 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Ini Penyebab Wafatnya Eyang Noto, Ibunda Jokowi

Kolase, Eyang Noto (tengah) panggilan akrab Ny Sudjiatmi - Presiden Jokowi di rumah duka Jalan Pleret Raya No 9 A Kelurahan Sumber, Solo | Foto: Tono/joss.co.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Jenazah Ibunda Presiden Jokowi Sudjiatmi Notomihardjo dilaksanakan hari ini, Kamis (26/3) di pemakaman keluarga di Mundu, Selokaton, Kecamatan Gondangrejo Kabupaten Karanganyar. Berangkat dari rumah duka Jalan Pleret Raya 9 A Banyuanyar Solo sekitar pukul 13.00 WIB.

Seperti diketahui, Ibunda Jokowi yang akrab dipanggil Eyang Noto, wafat dalam usia 77 tahun pada Rabu (25/3/2020) sore pukul 16.45 WIB di RS DKT, Jalan Slamet Riyadi, Solo.

Menurut Presiden Jokowi ibundanya telah berjuang melawan penyakit kanker selama empat tahun, sebelumnya di rawat di RS AD Gatot Subroto Jakarta kemudian pindah di RS DKT Solo hingga wafatnya , Rabu (25/3).

Di halaman rumah duka Jalan Pleret Raya No 9 A Kelurahan Sumber, Kecamatan Banjarsari, kota Solo, Rabu (25/3) pukul 19.00 kepada wartawan Jokowi menyampaikan penyebab meninggalnya ibundanya.

“Beliau berjuang melawan penyakit kanker sudah empat tahun ini. Allah SWT lebih menyayangi beliau. Semoga ibunda husnul khotimah, ditempatkan di surga jannah. Kami mohon doanya untuk beliau,” ujar Presiden Jokowi  dengan mata berkaca-kaca dalam busana muslim warna putih memakai peci warna hitam dan sarung kotak-kotak.

Turut mendampingi ibu negara Iriana Jokowi, putri Sudjiatmi no 2 Iit Sriyantini putri no 3 Idayati – dan putri keempat Titik Ritawati SE  dan Gibran Buming Raka.

Baca juga: Jokowi Teken Inpres Realokasi Anggaran Untuk Percepatan Penanganan Covid-19

Pada kesempatan itu, Jokowi juga mengumumkan pemakaman Sudjiatmi Notomihardjo Kamis (26/3) jam 13.00 berangkat dari rumah duka Jalan Pleret Raya 9 A Banyuanyar Solo dimakamkan di pemakaman keluarga di Mundu, Selokaton, Kecamatan Gondangrejo Kabupaten Karanganyar.

Dalam lelayu ibu Sujiatmi yang dilahirkan tanggal15 Februari 1943 itu meninggalkan empat orang anak, satu satunya puteranya yakni Joko Widodo, dan ketiga adik perempuannya. Adapun cucu yang ditinggalkan berjumlah sembilan. Sedang cicit berjumlah tiga orang.

Ratusan pelayat memadati rumah duka diantaranya tokoh muda Solo Diah Warih Anjari yang merasa sangat kehilangan sosok pembimbing yang keibuan seperti Sudjiatmi Notomiharjo.

“Kami sangat kehilangan ketokohan ibu Hajjah Sudjiatmi Notomiharjo yang akrab kami panggil Eyang Noto yang sering menggelar pengajian dan mendoakan pak Jokowi dan seluruh rakyat Indonesia selalu dalam lindungan Allah SWT. Beliau dekat dengan semua kalangan termasuk kami dari generasi milenial,” ujar Diah Warih sembari menitikkan air mata.

Suasana rumah duka di Jalan Pleret Raya, para takziah yang berdatangan di atur sedemikian rupa dengan protokol corona Covid -19. Para pelayat dan wartawan yang memadati rumah duka diatur berjarak satu meter.

Di bagikan masker dan hand sanitizer para takziah diwajibkan memakai masker dan cuci tangan sebelumnya, dan diperiksa masuk di pintu detektor keamanan kemudian para takziah di suruh masuk di ruang khusus disemprot cairan disinfektan. Setelah menjalani prosedur Covid-19 para wartawan baru boleh menuju ke halaman rumah duka. (ton/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*