Ngesti Pandawa

Jalan Sunyi WO Ngesti Pandawa, Ki Narto Sabdo Pembaru Sekaligus Penerabas Kebakuan Jagat Pewayangan

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Swara suling, ngumandhang swarane
Thulat-thulit kepenak unine
Unine mung nrenyuhake
Bareng lan kentrung ketipung suling
Sigrak kendhangane… (“Swara Suling” – Ki Narto Sabdo)

Bambang Iss Wirya

Di kalangan generasi muda, terutama para pelajar, tentu tidak asing lagi dengan lirik nyanyian Jawa itu. Lelagon ciptaan Ki Narto Sabdo itu hampir pasti selalu menjadi lagu wajib dalam sebuah acara lomba musik pelajar. Lelagon itu biasa dimainkan dengan irama riang dalam format karawitan atau musik modern bernada pentatonik maupun diatonik sekaligus.

Lelagon ciptaan Ki Narto Sabdo yang riang dan jenaka lewat iringan aksen kendang yang sigrak (tegas) serta pukulan peking yang menjadi melodi utama sangat kuat bisa juga dilihat dari ciptaannya yang lain seperti Aja Dipleroki atau Praon.

Mas mas mas ojo dipleroki Mas mas mas ojo dipoyoki Karepku njaluk di esemi
Tingkah lakumu kudu ngerti cara
Ojo ditinggal kapribadhen ketimuran
Mengko gek keri ing jaman
Mbok ya sing eling
Eling bab opo
Iku budaya
Pancene bener kandamu..
Mas mas mas ojo dipleroki Mas mas mas ojo dipoyoki Karepku njaluk di esemi
Tingkah lakumu kudu ngerti cara
Ojo ditinggal kapribadhen ketimuran
Mengko gek keri ing jaman
Mbok ya sing eling
Eling bab opo
Iku budaya
Pancene bener kandamu…

Ciri khas hampir semua lelagon karya Ki Narto Sabdo menjadi cermin sikapnya dalam berkesenian: Narto adalah dalang dengan sejumlah pembaruan yang “tampak” pada garapan melodi gamelannya.

Saron peking dan permainan kendang sangat dominan menyempurnakan cirinya sebagai nyanyian yang jenaka dan riang. Peran alat seperti saron peking di dalam gamelan berfungsi untuk membawakan lagu pokok, yang biasa disebu sebagai balungan.

Nama Ki Narto Sabdo sebagai pencipta lelagon Jawa tidak bisa dipisahkan dari nama Ngesti Pandowo. Awalnya Ki Narto adalah pemain kendang Ngesti. Ia pernah pula memimpin perkumpulan itu menggantikan Ki Sastro Soedirdjo walau hanya setahun, 1984 – 1985.

Sejak Narto diminta menjadi pengendang oleh Ki Sastro Sabdo, Ngesti itu pula yang melejitkan nama Narto di kemudian hari, bukan lagi sebagai pengendang, tapi sebagai dalang wayang kulit dan pencipta gending Jawa yang sangat populer. Bersama kelompok karawitan Condong Raos sejak tahun 80-an, Narto bahkan mengisi industri nasional untuk kategori musik tradisional.

Ki Narto Sabdo bisa disebut sebagai pembaru jagat pewayangan. Ia terjun di dunia wayang tidak sekadar menjadi dalang dengan gaya baku (mainstream) tapi sebaliknya, Narto menjungkirbalikkan semua yang selama ini dianggap pakem (baku).

Karena sering mementaskan lakon carangan lewat humor sebagai selingan dalam adegan keraton yang biasanya kaku dan formal Ki Narto Sabdo pun sering mendapat banyak kritik. Dia tidak menghiraukan dan tak membuatnya gentar, justru ia malah semakin berkarya.

Dalang terkenal Ki Manteb Soedharsono mengakui bahwa Ki Narto Sabdo adalah dalang wayang kulit terbaik yang pernah dimiliki Indonesia dan belum tergantikan dengan segala pembaruannya.

Dapat dikatakan bahwa Narto Sabdo (1952 – 1986) adalah seorang dalang yang membuat perubahan yang hebat dalam jagad pedalangan.

Suyanto dalam bukunya Wayang & Budaya Jawa (1993) berpendapat bahwa sosok Ki Dalang Narto Sabdo yang fenomenal perlu dicontoh oleh dalang-dalang lain, terutama karena kelebihannya, dalam penjiwaan, kreativitas, kemahiran berdialog membentuk atau mengarahkan opini maupun selera penonton terhadap jalan cerita, penguasaan bahasa dan pengetahuan umum, pesan dan kritik serta tetap berpegang pada pakem dan seterusnya.

Menurut  Suyanto dalam  buku karya Wawan Susetya Dhalang, Wayang dan Gamelan (2007), pada awal karier, Ki Narto  Sando dianggap oleh khalayak bagai sebagai dalang yang keluar dari pakem. Namun Ki Narto Sabdo akhirnya mampu membuktikan mengenai kadar pemahaman terhadap kegunaan pakem dan pertimbangan urgensi perubahan serta dua fungsi wayang, tuntunan dan tontonan.

Baca juga: Jalan Sunyi WO Ngesti Pandawa, Layar Mulai Terkembang

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*