fbpx

Garuda Indonesia Pastikan Pesawat GA 858 Telah Melalui Inspeksi Sesuai Prosedur

 data-srcset
Ilustrasi | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Garuda Indonesia menegaskan penerbangan pesawat GA 858 Rute Denpasar–Shanghai pada 28 Januari 2020 lalu sudah melalui proses inspeksi sesuai prosedur dalam rangka pencegahan penyebaran virus corona. Sehingga dipastikan pesawat tersebut bebas birus mematikan itu.

Seperti diketahui, menurut akun resmi Pemerintah Provinsi Anhui di laman Weibo,Seorang warga China dinyatakan positif terkena virus corona oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Kota Huainan, Provinsi Anhui, pada Rabu (5/2). Sebelumnya, pria yang diketahui bernama Jin itu sempat berkunjung ke Bali akhir Januari lalu.

Berdasarkan keterangan di laman tersebut, ia terbang ke Bali dari Wuhan menggunakan maskapai Lion Air dengan nomor penerbangan JT-2618 pada 22 Januari. Setelah sepekan, warga China itu lalu terbang ke Shanghai menggunakan Garuda Indonesia dengan nomor penerbangan GA-858 pada 28 Januari.

Begitu sampai di Shanghai, ia sempat menginap di hotel Bandara Pudong dan pergi ke Stasiun Selatan Nanjing keesokan harinya untuk menuju ke Huainan menggunakan kereta bernomor seri G1814 dan G2809. Delapan hari kemudian, warga China itu dinyatakan positif terjangkit virus corona oleh CDC Kota Huainan.

Untuk itu pemerintah setempat memberikan peringatan kepada kedua maskapai Indonesia tersebut untuk melakukan pemeriksaan terhadap penumpang pada tanggal dan rute tersebut.

Direktur Operasi Garuda Indonesia Capt Tumpal M Hutapea mengatakan terkait dengan pesawat GA 858 Rute Denpasar–Shanghai yang dioperasikan pada 28 Januari 2020 lalu, Garuda Indonesia juga telah melakukan proses inspeksi lebih lanjut berupa disinseksi kabin pesawat.

Baca juga: Maskapai Internasional Tangguhkan Penerbangan Ke China Hingga Maret

Selain itu juga dilakukan penggantian filter alat penyaring udara High Efficiency Particulate Arresting (HEPA) yang merupakan fitur kelengkapan baku armada yang dioperasikan Garuda Indonesia yang berfungsi untuk mematikan virus dan bakteri di kabin pesawat. Adapun seluruh pesawat Garuda Indonesia saat ini telah dilengkapi dengan fitur HEPA tersebut.

“Garuda Indonesia memastikan seluruh penumpang dari dan menuju rute Tiongkok telah melalui prosedur profiling dan pemeriksaan kondisi kesehatan oleh otoritas terkait di bandara,” katanya, Kamis (13/2).

Adapun sejak 5 Februari 2020 lalu, Garuda Indonesia telah menunda sementara seluruh layanan penerbangan dari dan menuju Tiongkok sejalan kebijakan Pemerintah terkait dengan peningkatan epidemi virus corona dan status darurat global yang ditetapkan WHO.

Sementara itu, Corporate Communications Strategic Lion Air Danang Mandala Prihantoro menyebut penerbangan JT-2618 pada 22 Januari 2020 sudah sesuai SOP yang berlaku. Begitu mendarat di Bali, seluruh awak kabin dan 188 penumpang dalam penerbangan tersebut diminta untuk melakukan pemeriksaan kesehatan terlebih dahulu.

“Pengecekan dilakukan oleh tim medis Kantor Kesehatan Pelabuhan Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai, dan dinyatakan tidak ada indikasi virus yang dimaksud,” kata Danang dalam keterangannya, Rabu (13/2), seperti dikutip dari Kumparan.com.

Begitu pesawat berada di apron (parkir pesawat), petugas teknis dan pihak terkait juga sudah menyemprotkan disinfektan sesuai prosedur yang berlaku. Hal itu, kata Danang, merupakan salah satu upaya untuk mengantisipasi dampak wabah virus corona.

Lion Air biasanya memiliki tiga kali penerbangan dengan rute Bali-Wuhan dalam sepekan. Namun, mulai Rabu (29/1), rute tersebut ditiadakan hingga waktu yang tidak ditentukan. (lna)


Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *