Ngesti Pandawa

Menkes Tantang Harvard Buktikan Virus Corona di Indonesia

Kolase, Harvard - Menkes Terawan Agus Putranto | Foto: net/covesia.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Menteri Kesehatan RI Terawan Agus Putranto menyayangkan sejumlah pihak yang meragukan Indonesia yang dinilai tak mampu mendeteksi keberadan virus corona. Untuk itu, dia menantang Universitas Harvard untuk membuktikan langsung hasil riset yang memprediksi virus corona semestinya sudah masuk ke Indonesia.

Terawan menyatakan apa yang sudah dikerjakan Kemenkes guna menangkal virus pun sudah sesuai standardisasi. Ia menyatakan banyak peralatan kesehatan pendeteksi virus yang didatangkan dari Amerika Serikat.

“Silakan sekalian dari mereka, dari WHO pun persilakan juga dari Amerika kita persilakan juga untuk ikut melihat prosesnya dengan alat yang mereka punya, silakan! Harvard suruh ke sini. Saya suruh buka pintunya untuk melihat. Tidak ada barang yang ditutupi,” ujar Terawan di Istana Kepresidenan, Bogor, Jawa Barat, Selasa (11/2), seperti dikutip dari CNNIndonesia.

Menurutnya, hingga saat ini belum ada kasus virus corona karena Indonesia telah memiliki alat untuk mendeteksi virus asal China tersebut.

“Perkara Indonesia itu tidak ada (virus corona), di seluruh Indonesia salah satunya disebabkan karena faktor kekuatan doa dari seluruh warga Indonesia. Kita jangan meremehkan, menyangsikan sendiri, dosa. Harusnya kita bersyukur, jangan malah mempertanyakan,” kata Terawan.

Baca juga: Dongkrak Lesunya Pariwisata Akibat Virus Corona, Garuda Obral Diskon 30%

Dia menilai sikap sangsi terhadap kemampuan pemerintah mendeteksi virus corona, sama saja sebagai bentuk penghinaan. “Itu namanya menghina itu. Wong peralatan kita kemarin di-fix kan dengan duta besar AS. Kita menggunakan dari AS. kit-nya dari Amerika,” katanya.

Terawan menyatakan apa yang sudah dikerjakan Kemenkes guna menangkal virus pun sudah sesuai standardisasi. Ia menyatakan banyak peralatan kesehatan pendeteksi virus yang didatangkan dari Amerika Serikat.

Terawan juga menegaskan pihaknya bekerja sesuai prosedur. Ia bahkan mempersilakan semua orang untuk menyurvei langsung laboratorium Biosafety Level (BSL) milik Kemenkes, tempat para ahli Indonesia membedah virus. “Tapi jangan mendiskreditkan suatu negara,” kata dia.

Sebelumnya, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sudah menyatakan kekhawatiran terkait kondisi di Indonesia yang menyatakan belum ada virus corona. Padahal sejumlah negara tetangga seperti Malaysia, Singapura, hingga Australia telah memiliki data jumlah orang yang terjangkit virus tersebut.

Tak hanya WHO, riset dari Universitas Harvard juga menyebutkan kemungkinan Indonesia yang tak mampu mendeteksi virus corona. Sebab hingga saat ini ditemukan 0 kasus atas persebaran virus itu.

Penelitian dari Harvard sebelumnya menyebutkan belum ditemukannya kasus virus Corona di Indonesia karena Indonesia belum mampu mendeteksi virus corona. Sementara di sejumlah negara tetangga telah mendeteksi keberadaan virus tersebut. Keraguan Harvard itu disampaikan oleh tim peneliti dari Harvard T.H. Chan School of Public Health di Amerika Serikat. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*