Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

24.538

25.216

3%

Kasus Baru

687

678

-1%

Update: 29 Mei 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Profesor Undip Ciptakan Tulang Panggul Buatan Yang Istimewa

Prof Jamari | Foto: Facebook mohammad saleh
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Seorang professor di Fakultas Teknik Universitas Diponegoro (Undip) Semarang berhasil menciptakan tulang panggul buatan yang istimewa. Selain harganya lebih murah dari tulang panggul buatan yang diimpor, model ciptaan Prof Jamari ini lebih pas untuk orang Indonesia sehingga pemakainya bisa melakukan kewajiban ibadah salat tanpa hambatan.

“Biasanya pengguna tulang panggul buatan yang memakai produk impor, kesulitan melakukan kewajiban salat. Gerakannya terbatas. Dengan strategi large single head dan dual mobility maka rentang gerak atau range of motion lebih luas sehingga pengguna bisa melakukan salat,” kata Jamari pada pidato pengukuhan guru besarnya berjudul “Prospek Pengembangan Mekanika Kontak Dalam Peningkatan Kehadalan Produk” dalam Sidang Terbuka di Gedung Prof Soedarto Semarang, Sabtu (14/12).

Menurut Jamari, dengan rentang gerak yang lebih luas serta adanya dua sumbu putar pada tulang panggul buatan yang dirancangnya, pasien bisa melakukan gerakan salat seperti berdiri, rukuk, sujud dan duduk diantara dua sujud. Itu bisa diperoleh karena dengan aplikasi teknologi mekanika kontak dapat diminimalisasi benturan dan keausan.

Tulang panggul buatan

Dia menuturkan, rancangan tulang panggul buatan yang dikembangkannya bertujuan agar lebih cocok dengan kondisi pasien di Indonesia. Tarmasuk agar bisa dijangkau masyarakat. Sepeti diketahui, pasien harus membayar ratusan juta rupiah untuk tulang panggul buatan impor, namun untuk tulang panggul buatan hasil rancangan Undip harganya tak sampai sepuluh juta rupiah.

Baca juga: Guru Besar Undip Sarankan Istilah Garis Kemiskinan Diganti Garis Kesejahteraan

Hasil penelitian tersebut sudah dipatenkan pada tahun 2013 dengan nama “Sendi Panggul Buatan” sebagai HKI (Hak Kekayaan Intelektual) kategori Paten Sederhana bernomor S00201300285. Produk itu kemudian dikembangkan lagi menjadi “Sendi Panggul Buatan Bipolar untuk Memudahkan Gerakan Salat Pasien” sebagai HKI Paten Sederhana dengan nomor S00201703018, di tahun 2017. Penyempurnaan produk berlanjut lagi sehingga di tahun 2018 HKI jenis Paten Sederhana bernomor SID201900192 dengan tema “Simulator Panggul Prostetik untuk Siklus Gait Salat” diberikan kepada Jamari.

Secara umum alumni Teknik Mesin ITB yang meraih gelar doktor di Universiteit Twente Belanda ini juga mengembangkan berbagai produk lain yang telah dipatenkan. Setidaknya ada lima model produk yang dirancang berdasarkan mekanika kontak. Selain Tulang Panggul Buatan atau Sendi Panggul Buatan, dosen yang rajin menulis jurnal ilmiah ini juga sudah mengembangkan yang menarik dihilirisasikan. Temuan tersebut meliputi Sistem Pelumasan Mikro, Sepatu Orthotic, Kaki Palsu dan Autism Mobile Seat.

Autism seat

Untuk Kaki palsu rancangannya merukakan kaki palsu atas lutut (above knee prosthetic) yang mempertimbangkan aspek fleksibilitas dan ekstensi sehingga pengguna bisa naik pada ketinggian berbeda dengan nyaman. Sedangkan produk sepatu orthotic yang dirancang dosen Undip untuk mengatasi berbagai kelainan bentuk kaki ini setidaknya membuat pengguna bisa berjalan lebih cepat dibandingkan menggunakan produk lain.

Yang menarik adalah pengembangan tempat duduk yang sekaligus bisa memeluk penderita autis saat berada dalam kendaraan sehingga bisa merasa lebih tenang dan nyaman. Alat yang bisa dipasang di kendaraan pribadi dan kendaraan umum ini, juga bisa berfungsi sebagai terapi. Produk ini kini tengah diuji untuk penyempurnaannya sebelum dihilirisasikan sebagai produk yang bisa diperoleh masyarakat umum. (awo)

6 Komentar

  1. Subhanallah… Semoga karya2 inovatif selanjutnya sangat berpihak kpd masyarakat ekonomi menengah ke bawah khususnya para kaum duafa…

    Khoirun nas anfauhum linnas
    Aamiin. Maju terus dan sukses selalu
    Aamiin.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*