Ngesti Pandawa

Dievakuasi Hari Ini, 245 WNI di Hubei China Tiba di Batam, Minggu

Konferensi pers Menteri Luar Negeri mengenai Rencana Evakuasi WNI dari Wuhan | Foto: twitter MoFA Indonesia @Kemlu_RI
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Menteri Luar Negeri (Menlu) Retno Marsudi mengatakan evakuasi warga negara Indonesia (WNI) di Provinsi Hubei, khususnya Wuhan, China akan dilakukan dalam waktu kurang dari 24 jam.

“Keberangkatan pesawat penjemput bersama dengan tim akan dilakukan dalam waktu kurang dari 24 jam. Pesawat yang digunakan adalah pesawat berbadan lebar, agar semua WNI yang bersedia dievakuasi dapat diterbangkan secara langsung tanpa melalui transit,” kata Retno dalam jumpa pers di Kantor Kemlu, Jakarta, Jumat (31/1).

Menlu memastikan waktu keberangkatan tim evakuasi ini setelah ia berbicara dengan Duta Besar Tiongkok di Jakarta. Berdasarkan pembicaraan itu, otoritas China sudah memberikan izin bagi pesawat RI untuk masuk dan mendarat di Hubei.

“Beliau telah menyampaikan clearance pendaratan dan pergerakan pesawat untuk evakuasi WNI di Hubei,” ujar Retno.

Evakuasi mendesak untuk dilakukan setelah virus Corona sudah menewaskan 213 orang di China. Menlu Retno mengatakan, saat ini penyiapan evakuasi WNI dari Wuhan sudah memasuki tahap akhir setelah mendapatkan izin mendarat dari pemerintah China.

Retno menjelaskan, persiapan evakuasi di beberapa titik di Provinsi Hubei terutama di Wuhan terus berjalan.

“Pada kesempatan kali ini saya ingin menyampaikan terima kasih dan apresiasi atas kerja sama yang sangat baik yang telah diberikan berbagai kementerian dan lembaga antara lain Kementerian Kesehatan, Kementerian Perhubungan, Makaras Besar TNI, Kemenkum-HAM, BNPB dan kepolisian,” kata Retno.

Baca juga: WHO Tetapkan Status Gawat Darurat Corona Virus, WNI Diperintahkan Segera Tinggalkan China

Data Kementerian Luar Negeri Indonesia, jumlah WNI yang akan dievakuasi sebanyak 245 orang. Dari 245 orang tersebut, 100 orang diantaranya berada di Wuhan, provinsi Hubei.

Pesawat yang digunakan untuk menjemput merupakan pesawat charter milik Batik Air jenis A330. Surat permohonan izin prinsip charter flight beredar di kalangan wartawan. Surat itu dilayangkan oleh manajemen Batik Air ke Dirjen Perhubungan Udara.

Rencananya pesawat akan terbang pada Sabtu (1/2) pukul 06.00 WIB dari bandara Soekarno-Hatta. Ratusan WNI tersebut akan tiba di Indonesia, sekitar Sabtu (1/2) malam atau Minggu (2/2) dini hari.

Sementara itu, Presiden Joko Widodo mengatakan pemerintah terus memantau evakuasi sekitar 245 WNI yang berada di Provinsi Hubei, China, yang jadi titik pusat wabah virus corona.

“Masih dalam proses, masih kami proses karena yang ingin evakuasi bukan hanya Indonesia saja, tetapi saya kira antrean kita ada di depan,” kata Jokowi.

Mantan wali kota Solo itu berkata para WNI tersebut akan pulangkan melalui satu bandara sehingga memudahkan pemerintah untuk melakukan observasi.

Saat tiba di Indonesia pesawat yang mengangkut WNI dari Wuhan akan mendarat di Batam, Kepulauan Riau. Kementerian Kesehatan menyatakan WNI dari Wuhan akan dikarantina selama 14 hari setibanya di Indonesia. Dia belum bisa memastikan tempat karantina para WNI tersebut.

“Belum tahu dimana (lokasinya), yang jelas bukan di rumah sakit. Masa karantina 14 hari, Pak menteri bilang sudah clear 14 hari. 2 kali masa inkubasi,” kata Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Wiendra Waworuntu. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*