Ngesti Pandawa

WHO Tetapkan Status Gawat Darurat Corona Virus, WNI Diperintahkan Segera Tinggalkan China

Ilustrasi wabah virus corona | Foto: net
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JENEWA SWISS – Badan Kesehatan Dunia (WHO) mendeklarasikan wabah virus corona novel kini berstatus gawat darurat dan menjadi perhatian dunia. Keputusan itu diambil dalam rapat yang digelar di Jenewa, Swiss.

“Karena jumlah pengidap terus bertambah dan terjadi penularan antarmanusia di luar China, maka WHO kembali menggelar rapat karena ada potensi wabah ini semakin meluas,” kata Dirjen WHO, Tedros Adanom Ghebreyesus, seperti dilansir CNN, Jumat (31/1).

WHO menyatakan yang dimaksud status gawat darurat yang menjadi perhatian dunia adalah kejadian luar biasa yang mengancam kesehatan masyarakat di banyak negara akibat penyebaran wabah secara global. Hal ini juga membutuhkan tanggap dan koordinasi dari seluruh dunia.

Status itu pernah ditetapkan ketika merebaknya wabah Ebola, Zika, dan H1N1. Akan tetapi, WHO menyatakan sampai saat ini belum diperlukan larangan bepergian ke China akibat merebaknya wabah virus corona.

Sampai saat ini sudah 171 penduduk China meninggal akibat virus tersebut. Sedangkan yang terjangkit mencapai 8,137 orang.

Baca juga: Wabah Virus Corona, CFA Tunda Penyelenggaraan Liga China 2020

Jumlah itu melampaui wabah SARS yang merebak pada 2002 sampai 2003. Saat itu jumlah penduduk di seluruh dunia yang terjangkit virus itu sebanyak 8,098 orang. Sedangkan yang meninggal tercatat mencapai 774 orang.

Virus itu merebak pertama kali di Kota Wuhan, Provinsi Hubei. Diyakini virus itu berasal dari binatang yang dijual di pasar setempat.

Sementara itu, Kedutaan Besar RI di Beijing mengimbau warga negara Indonesia di seluruh wilayah China untuk pulang ke Tanah Air agar terhindar dari wabah virus corona.  WNI yang berada di China diimbau pulang sampai situasi kembali normal.

“Menyikapi merebaknya wabah virus corona di  China akhir-akhir ini, bagi warga negara Indonesia di seluruh China sekiranya tidak ada kepentingan yang mendesak, kami mengimbau untuk kembali ke Indonesia sampai situasi normal kembali,” demikian surat keterangan yang ditandatangani Koordinator Fungsi Protokol dan Kekonsuleran KBRI Beijing Ichsan Firdaus tertanggal 29 Januari 2019.

Menurut Ichsan, surat keterangan tersebut dikeluarkan atas permintaan para mahasiswa di sejumlah daerah di China yang tidak bisa keluar dari kampus karena pintu gerbang dikunci. Meskipun libur semester, saat ini masih banyak pelajar asal Indonesia yang memilih tinggal di China.

Kata dia, beberapa kampus memang melarang mahasiswanya pulang. Mereka baru mengizinkan kalau ada surat keterangan dari KBRI.

“Kami memang mengeluarkan surat itu, tapi sebenarnya tidak melulu imbauan melainkan surat keterangan bagi WNI, khususnya pelajar Indonesia yang hendak pulang,” kata Ichsan, seperti dikutip dari  Antara.

Oleh karena itu, KBRI meminta pihak kampus dapat memberikan kemudahan dan akses keluar ke bandara terdekat bagi WNI yang hendak pulang ke Tanah Air. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*