Ngesti Pandawa

Arab Saudi Keluarkan Peringatan Hadapi Cuaca Ekstrem Suhu Beku

Ilustrasi | Foto: sustg.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SAUDI ARABIA – Pemerintah Arab Saudi mengeluarkan peringatan kepada warganya untuk bersiap menghadapi iklim yang ekstrim dengan suhu beku yakni di bawah nol derajat Celsius. Sebagian wilayah Arab Saudi ditutupi salju pekan lalu dan suhu di negara itu mendadak turun drastis.

Menurut Direktorat Jenderal Lingkungan dan Meteorologi Arab Saudi, suhu membeku pada Senin malam ini akan melanda Wilayah Perbatasan Utaran yakni Al-Jouf, Tabui, dan Hail, serta meluas hingga ke wilayah Qassim dan sebagian Riyadh di bagian utara, provinsi bagian Timur dan Madinah.

Gurun di sekitar Tabuk juga diselimuti salju. Hal ini membuat para turis menikmati salju indah dan tidak biasanya terjadi di kawasan ini.

Direktorat Jenderal Pertahanan Sipil Arab Saudi menyerukan masyarakat untuk memastikan alat pemanas yang mereka gunakan aman dan berfungsi saat suhu beku. Warga juga diminta untuk membakar arang atau kayu bakar di halaman rumah.

Sebelumnya, pada bulan lalu gurun Arab Saudi diselimuti salju setelah badai yang menerjang mengubah suhu gurun menjadi nol derajat Celsius.

Orang-orang di dekat Tabuk, barat laut Arab Saudi sekitar 120 mil dari Laut Merah, terbangun pada hari pada awal tahun ini dikejutkan dengan pemandangan bersalju dan kontras dibanding cuaca kering hampir sepanjang tahun, seperti dikutip dari AccuWeather, (17/1).

Tabuk yang diselimuti salju menjadi tujuan populer mendadak bagi penduduk lokal dan wisatawan di daerah itu, menurut media setempat. “Badai dahsyat dilacak dari Eropa selatan dan Mediterania ke Timur Tengah pekan lalu, menarik udara dingin ke wilayah itu dan mengakibatkan salju turun,” kata Meteorolog Senior AccuWeather Eric Leister.

Baca juga: Arab Saudi Hapus Aturan Pemisahan Gender di Restoran dan Kafe

Tabuk adalah salah satu daerah terdingin di Arab Saudi, menurut Leister, dengan suhu biasanya turun ke 4 derajat Celsius selama Januari. “Bukanlah hal yang aneh bagi mereka untuk mendapatkan salju, (daerah) itu biasanya kering,” kata Leister, seperti dikutip dari Tempo.co.

Sebagian besar wilayah hanya diselimuti salju setebal satu atau dua inci, tetapi itu sudah cukup untuk menutupi jalan, mobil dan membuat lanskap menyerupai tundra Arktik.

Salju menyebabkan beberapa gangguan bagi penduduk lokal di dekat Tabuk, tetapi badai terpusat pada bagian lain di Timur Tengah.

Video-video fenomoena ini mulai beredar secara online memperlihatkan unta-unta berjalan di salju, bukannya pasir, ketika penduduk menikmati permainan salju.

Gambar pemandangan yang tidak biasa dengan cepat menjadi viral, dengan orang-orang di seluruh kerajaan dan di negara-negara tetangga penasaran untuk melihat dan membagikannya.

Meskipun salju jarang terjadi di Arab Saudi, fenomena ini bukanlah hal yang ganjil.

Menurut ABC, Arab Saudi pernah mengalami hal yang sama April lalu. Lain halnya dengan negara Timur Tengah lain yang terletak lebih jauh ke timur Arab Saudi, Uni Emirat Arab, di mana hujan deras telah mengakibatkan bencana banjir di Kota Dubai dan Sharjah. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*