Ngesti Pandawa

16 Kelas di SMPN 34 Semarang Terendam Banjir, Sebagian Jadwal Ujian Ditunda

SMPN 34 Semarang terendam banjir | Foto: antaranews.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Hujan deras yang mengguyur Kota Semarang dan sekitarnya sejak Rabu (19/2) hingga Kamis (20/2) membuat sejumlah daerah di kota lumpia kebanjiran. Banjir merendam 16 kelas di SMPN 34 Semarang.

Humas SMPN 34 Semarang Sugiyono mengatakan selain merendam belasan kelas, banjir juga merendam ruang lain seperti perpustakaan, koperasi, laboratorium, ruang kepala sekolah dan ruang guru.

Akibatnya, kegiatan belajar mengajar di sekolah yang terletak di Jalan Tlogomulyo Pedurungan tersebut terganggu karena hanya delapan kelas yang masih bisa digunakan. Siswa kelas 7 dan 8 terpaksa dipulangkan karena ruangan kelas tidak memungkinkan untuk digunakan.

Namun, kegiatan ujian praktik bagi kelas 9 tetap digelar. “Kebetulan kami sudah menjadwalkan ujian praktik prakarya dan bahasa Inggris. Walaupun banjir tetap harus dilaksanakan karena masih ada kelas yang bisa digunakan dan tidak terendam banjir,” ujarnya, seperti dikutip dari Radarsemarang.co.id

Sedangkan ujian olahraga, Agama, IPA dan lain-lain urung dilaksanakan karena lokasi tergenang.

Baca juga: BBWS Kebut Normalisasi Sungai BKT Tahun ini, 2021 Semarang Bebas Banjir

Pantauan detikcom di lokasi pagi ini, genangan air paling dalam sampai selutut orang dewasa.

Sugiyono menjelaskan segala upaya sudah dilakukan untuk menangani banjir termasuk koordinasi dengan Pemerintah Kota Semarang. Namun menurutnya, pengembangan perumahan dan peninggian di sekitar sekolah menjadi salah satu penyebab.

“Pemerintah Kota juga sudah berusaha, dengan drainase dan lainnya. Tapi ini kan cekungan jadi mungkin harus di tinggikan. Pemkot sudah akan melakukannya. April sudah akan tahap kedua, tahap pertama sudah 8 kelas,” jelas Sugiyono, seperti dikutip dari Detik.com.

Banjir mencapai 75 sentimeter, di atas lutut orang dewasa. Sugiyono menambahkan sekolah ini memang berada pada kondisi daerah cekungan. Otomatis ketika hujan turun secara alamiah air daerah sekitar masuk dan menggenang.

“Kelas itu nanti akan dibongkar untuk ditingkatkan. Desain lantai dasar kelas bertingkat ditinggikan 1.5 meter agar tidak tergenang saat banjir,” imbuhnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*