Terbukti Terima Suap Rp600 Juta Wahyu Setiawan Ditetapkan Jadi Tersangka

Kolase, Wahyu Setiawan beserta barang bukti temuan KPK | Foto: jawapos/solopos.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menetapkan Komisioner KPU Wahyu Setiawan sebagai tersangka dalam kasus dugaan korupsi terkait dengan penetapan pergantian antar waktu anggota DPR 2019-2024.

Wakil Ketua KPK Lili Pintauli Siregar menuturkan WSE diduga menerima hadiah terkait dengan penetapan anggota DPR terpilih 2024. “Menetapkan tersangka WSE Komisioner KPU,” kata Lili dalam jumpa pers di Jakarta.

KPK menyatakan Wahyu diduga menerima dana terkait dengan upayanya membantu Harun Masiku sebagai pengganti caleg yang meninggal dunia. KPK menyatakan Wahyu diduga menerima uang sekitar Rp600 juta dalam dua kali penerimaan.

Seperti diketahui, Komisioner KPU Wahyu Setiawan terkena operasi tangkap tangan (OTT) penyidik KPK. Wahyu ditangkap di pesawat saat akan ke Bangka Belitung, Rabu (8/1). Komisioner KPU tersebut ditangkap karena diduga menerima suap.

Baca juga: KPK: Saiful Ilah Terima Fee Ratusan Juta dari Sejumlah Proyek Infratsruktur di Dinas PUPR Sidoarjo

Wahyu Setiawan ditangkap KPK saat hendak berangkat dari Bandara Seokarno-Hatta menuju Tanjung Pandan, Belitung. Ia ditangkap saat berada di dalam pesawat Batik Air. KPK turut menangkap sejumlah orang lainnya. Tim penindakan KPK juga mengamankan sejumlah uang dalam pecahan mata uang asing.

Ketua KPK, Komjen Firli Bahuri, Firli menegaskan, pihaknya tak akan pandang bulu terhadap siapa saja yang memberi dan menerima suap. Meski demikian, menurut Firli, penyidik masih mengungkap suap yang melibatkan Wahyu Setiawan.

Terkait penangkapan salah satu komisionernya, Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI memastikan persiapan Pilkada 2020 tak terganggu

Ketua KPU Arief Budiman mengatakan pelaksanaan Pilkada 2020 akan berjalan sesuai tahapan yang semestinya. Ia memastikan, OTT KPK terhadap Wahyu Setiawan tak akan mempengaruhi tahapan Pilkada 2020.

“Persiapan pemilihan kepala daerah berjalan sebagaimana mestinya. Karena KPU ini sudah dibangun dengan sistem yang bagus,” ungkap Arief di Kantor KPU, Jalan Imam Bonjol, Menteng, Jakarta Pusat, Rabu (8/1). (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*