Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

66.226

68.079

2%

Kasus Baru

1.268

1.853

46%

Update: 8 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Reaktivasi Trem Kota Semarang Masuk Tahap Pembahasan Trase

Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi | Foto: radioidola.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Rencana Pemerintah Kota Semarang dalam menghidupkan kembali Autonomous Rail Transit (ART) atau Trem sebagai alternatif transportasi di kota Lumpia ini terus menunjukkan perkembangan signifikan. Tahapannya kini sampai pada pembahasan trase.

Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi memaparkan pelaksanaan rencana penyediaan Trem telah dibahas dengan PT KAI Daop IV dan sudah di setujui. Saat ini, lanjutnya tinggal pelaksanaan teknisnya.

Pria yang akrab disapa Hendi ini juga berencana bertemu Direktur Utama PT KAI untuk membahas lebih lanjut terkait trase atau jalur Trem yang akan dilalui transportasi umum dalam kota berbasis kereta api.

“Kemarin saat pembahasan dengan PT KAI Daop 4 sudah di-‘acc’, tinggal pelaksanaan teknis. Nanti dalam pertemuan dengan Dirut KAI nanti akan langsung disampaikan tentang teknis pembangunan trem tersebut. Akan dibahas tentang trasenya bagaimana? Untuk awalnya jalur pendek dulu,” katanya.

Lebih rinci, Hendi menjelaskan untuk tahap awal, kata dia, trem akan melalui rute Stasiun Tawang, Jalan Agus Salim, Jalan Imam Bonjol, kemudian kembali lagi. Selanjutnya, menurut dia, akan dilihat dari sisi kemanfaatan. “Kalau memang diminati mungkin bisa bertambah,” katanya seperti dikutip dari Antara.com.

Sementara itu, Pakar Tata Kota Universitas Diponegoro (Undip) Bambang Setyoko menilai keberadaan kereta api kota itu akan tumpang tindih dengan moda transportasi yang sudah ada.

Baca juga: Bukan Simpang Lima, Inilah Alun-Alun Kota Semarang Sebenarnya

Seperti keberadaan BRT yang selama ini memang sudah bisa meng-cover kebutuhan transportasi umum di Kota Semarang. Juga bus tingkat Si Kenang yang sudah bisa menjangkau titik-titik wisata di Kota Semarang.

“Hemat saya memang belum perlu nanti akan malah saling mematikan moda transportasi yang sudah ada,” kata Bambang, seperti dikutip dari Jawa Pos Radar Semarang, baru-baru ini.

Seperti diketahui, keberadaan trem sudah pernah ada di era Semarang Lama. Di mana salah satu jalur yang dilewati yaitu di Jalan Bodjong atau Jalan Pemuda. Kali ini, Pemkot Semarang berencana menghidupkan jalur lama tersebut. Menurut Bambang, kereta api kota meski berorientasi terhadap dunia wisata tidak akan memberikan dampak yang signifikan.

“Jika dilihat dari demand, masyarakat lebih nyaman menggunakan bus dalam hal ini seperti BRT atau bus pariwisata Si Kenang yang sudah ada. Kemudian dari sisi biaya, pembangunan kereta api lebih mahal,” tuturnya.

Melihat tata Kota Semarang saat ini, lanjut dia, memang belum memungkinkan jika dibangun jalur kereta api dalam kota. Apalagi harus memakan bahu jalan. Jalur trem jangan justru merusak tata kota.

Persoalan lain yang akan muncul, yaitu kemacetan. Habbit masyarakat Kota Semarang yang lebih menyukai kendaraan pribadi jelas memengaruhi. Jika ditambah dengan keberadaan kereta api, dampak kemacetan tentunya juga akan ada.

“Investasinya terlalu besar untuk kereta api, khususnya pembangunan jalur yang cukup besar biayanya, ketimbang perawatannya yang murah memang,” katanya.

Selain itu, lanjut dia, jika hanya berdasar konektivitas ke masing-masing titik wisata, keberadaan BRT dan bus wisata sudah memenuhi. “Keberadaan kereta api kota justru kurang komplementer dengan moda yang ada, dan akan mematikan satu sama lain,” tuturnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*