Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

64.958

66.226

2%

Kasus Baru

1.209

1.268

5%

Update: 7 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Bukan Simpang Lima, Inilah Alun-Alun Kota Semarang Sebenarnya

Alun-alun Simpang Lima Kota Semarang Foto: yukswisata.blogspot.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Banyak yang mengira bahwa alun-alun Kota Semarang adalah Lapangan Simpang Lima, ternyata salah. Alun-alun Kota Semarang sebenarnya adalah yang terletak di dekat Masjid Kauman, kawasan Pasar Johar Semarang.

Pemerhati sejarah Semarang, Jonkie Tio mengatakan dahulu, kawasan alun-alun tersebut berfungsi sebagai pusat aktivitas masyarakat, pusat pemerintahan, serta ruang terbuka untuk publik.

Seiring berkembangnya perdagangan di sekitar alun-alun, lapak-lapak pedagangpun bermunculan, lalu bangunan komersil hingga gedung perkantoran.

“Posisi alun-laun terutama di Jawa, sangat penting peranannya. Dahulu, di sebelah mesjid Kauman terdapat Pendopo. Di mana Pendopo tersebut difungsikan sebagai pusat pemerintahan. Karena di area itu kegiatan perdagangan semakin meluas,” katanya seperti dikutip dari Ayosemarang.com.

Kepadatan pun tidak terhindarkan karena penataan yang kurang. Melihat itu, Bung Karno mengusulkan agar Semarang harus bikin alun-alun baru. Dibuatlah di Simpang Lima. Simpang Lima menjadi pusat alun-alun sejak 1969, katanya.

Alun-alun Semarang, lanjut Jongkie, pernah menjadi saksi disiarkannya proklamasi kemerdekaan yang dibacakan Ir Sukarno saat itu. Kejadian tersebut terjadi sesaat sebelum salat Jumat dilaksanakan.

Baca juga: Bukan di Jakarta, Sky Bridge Kece Ini Ada di Semarang
Alun-alun Kota Semarang jaman dulu | Foto: upradio.id

Setelah sekian lama menghilang karena terdampak perkembangan Kota Semarang, alun-alun Semarang kini kembali difungsikan. Rencananya, ruang publik bersejarah itu pun akan bisa dinikmati masyarakat Semarang dengan desain yang lebih modern.

Diapun menyambut positif langkah Pemerintah Kota Semarang dalam mengembalikan alun-alun yang sudah lama menghilang.

Menurutnya, karena menghilangnya alun-alun di dekat Masjid Kauman tersebut membuat banyak masyarakat yang salah kaprah terkait alun-alun bersejarah milik Semarang itu. “Makanya banyak yang mengira alun-alun itu di Simpang Lima. Tentu salah, karena yang betul itu di dekat Masjid Kauman,” ujarnya.

Jongkie pun menambahkan jika pengembalian alun-alun sudah seharusnya dilakukan mengingat alun-alun Semarang memiliki cerita sejarah di dalamnya. “Harus dikembalikan sesuai fungsinya meskipun untuk mengembalikan seratus persen nampaknya sulit, karena di samping alun-alun sudah banyak gedung-gedung bertingkat,” katanya.

Seperti diketahui, pemerintah Kota Semarang telah melakukan sejumlah pembenahan dan berupaya menghidupkan kembali alun-alun Semarang, seiring dengan revitalisasi Pasar Johar yang sempat terbakar beberapa tahun lalu.

Kini, alun-alun Semarang tersebut menjadi bagus lagi, beralas rumput hijau. Berada di atas basement yang diperuntukkan untuk parkir dan menampung pedagang. Terdapat atap kaca untuk penerangan basement.

Sedangkan sisi luar alun-alun, terdapat area bertegel cokelat yang dipisahkan dengan anak tangga. Lantai cokelat itu pun dikombinasikan dengan tegel berwarna hitam sebagai garis bantuan dalam menentukan saf salat. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*