COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

128.776

130.718

1%

Kasus Baru

1.693

1.942

15%

Update: 12 Agustus 2020 - Sumber: covid19.go.id

Jalan Sunyi WO Ngesti Pandawa, Ki Sastro Sabdo Eigenaar Ngesti Pandowo yang Menggugat dari Madiun

Pendiri WO Ngesti Pandawa | Foto: ngestipandawa.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
Bambang Iss Wirya

Membicarakan Semarang terkait dengan kesenian tradisional, orang akan menyebut nama Ngesti Pandowo. Namun Semarang sebenarnya bukanlah kota tempat kelahiran kelompok seni itu. Kalau akhirnya di ibu kota Provinsi Jawa Tengah ini pula grup itu terus berkiprah sampai berusia 80 pada 2017, itu karena terkait dengan aktivitas pentas keliling.

Perjalanan muhibah Ngesti Pandowo dari Madiun ke Semarang terkait dengan pementasan keliling di hampir semua kota di Jawa Tengah yang saat itu dilakukan oleh eigenaar (pemilik) dan juga pemain Ki Sastro Sabdo.

Fakta waktu dan tahun kelahiran WO Ngesti Pandowo yang telah dipahami oleh masyarakat luas adalah Kamis Pahing, 1 Juli 1937 atau 21 Bakdha Mulud 1668 Wuku: Tambir, Tahun/Windu: Ehe/Adi adalah waktu kelahiran “jabang bayi” yang dinamai Ngesti Pandowo. Ia lahir di tengah suasana ingar-bingar Pasar Malam Orange yang digelar di Maospati, Madiun. WO itu menggelar pentasnya secara tobong.

Dalam perjalanan di Jawa Tengah, masyarakat pun memahami, Sastro Sabdo tergugah untuk menggugat dengan mendobrak kapitalisme yang mengungkung kesenian dari kekuasaan juragan. Ki Sastro Sabdo mulai merapatkan barisan para seniman Ngesti Pandowo yang waktu itu mengadakan pergelaran di pasar malam Maospati, Madiun. Pergelaran itu merupakan awal-awal Sastro Sabdo membentuk dan mendirikan perkumpulan.

Perkumpulan itu merupakan perpaduan wayang orang keraton dengan memadukan unsur-unsur teater Barat. Di samping untuk menanamkan rasa cinta pada seni pertunjukan wayang orang juga memberikan hiburan pada masyarakat yang terkungkung dalam penjajahan. Tapi tentu saja waktu itu wayang orang Ngesti Pandowo dimaksudkan juga untuk melestarikan kesenian wayang orang tanpa dikendalikan oleh pemilik modal.

Ngesti Pandowo terus berkiprah sejak 1937 sampai pasca kemerdekaan. Tentu bukan karena Ki Sastro Sabdo sendiri. Ada seniman lain yang berkiprah di dalamnya, yakni Ki Narto Sabdo, Ki Darso Sabdo, Ki Koesni, dan Ki Sastro Soedirdjo. Mereka layaknya Pandowo Lima yang menjadi pilar utama kelompok wayang orang.

Sejak awal berdiri, perkumpulan ini telah berhasil memikat masyarakat. Tidak hanya kalangan masyarakat Jawa tetapi juga orang-orang Belanda dan keturunan Cina. Jadi, sejak dahulu, wayang orang merupakan seni pertunjukan yang dapat dinikmati oleh semua kalangan, baik pribumi maupun keturunan (non pribumi).

Ngesti pernah membuat sebuah gebrakan kolaborasi. Itu terjadi dalam sebuah pentas yang menampilkan tokoh Werkudara yang dimainkan oleh orang Belanda di pasar malam Oranye yang diselenggarakan oleh Pemerintah Belanda di Madiun Jawa Timur.

Bukti lain kesenian wayang orang menjadi perhatian rakyat dan pemerintah yang berkuasa. Saat itu Ki Koesni yang menjadi sutradara pernah ditangkap oleh Belanda terkait dengan lakon Kikis Tunggarana yang dimainkan kelilingan di sebuah pasar malam di lapangan (sekarang Stadion Diponegoro) di Semarang. Waktu itu Koesni memang tidak dipenjarakan oleh Belanda, tapi hanya dimintai keterangan seputar lakon yang dicurigai berbau politis.

Masa kolonial belanda iklim sensor sangat ketat untuk semua aspek kesenian. Diceritakan oleh salah satu mantan primadona Ngesti Pandowo pada tahun 60 – 70-an, Ibu Talok Kasinem, bahwa dirinya pernah dilarang tentara Belanda saat ikut bermain wayang dengan alasan belum cukup usia. Kala itu usianya belum genap 10 tahun. Ibu Talok menjadi satu-satunya wanita pemain termuda.

Saat dijumpai di rumahnya, Kompleks Ngesti Pandowo di Perumahan Arya Mukti Timur, Pedurungan, Semarang, Ibu Talok  Kesinem bercerita  secara sepenggal-penggal karena banyak fakta yang sudah tidak dia ingat lagi. Jawa krama inggil, sesekali berbahasa Indonesia, dia bercerita:

“Saya sering dilarang oleh orang-orang Belanda, tidak boleh main wayang. Kata Belanda waktu itu, kamu masih kecil, kamu masih anak-anak. Tapi begitu tentara Belanda itu pergi, saya ya main wayang lagi,” katanya sambil tertawa. Itu menunjukkan betapa pemerintah sangat memperhatikan dan mewaspadai kegiatan kesenian warga pribumi.

Baca juga: Jalan Sunyi WO Ngesti Pandawa, Layar Mulai Terkembang

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*