Ngesti Pandawa

Dinilai Bingungkan Pemahaman Anak, Pengunjung TSTJ Minta Patung Gajah Dicat Ulang

Patung Gajah Taman Satwa Taru Jurug | Foto: solozoo.id
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Sejak duan tahun terakhir, Pengelola Taman Satwa Taru Jurug (TSTJ) menyajikan pemandangan yang berbeda, yakni patung gajah yang dicat hitam putih layaknya hewan zebra yang letaknya tak jauh dari kandang gajah.

Hal ini menui sejumlah protes sejumlah pengunjung karena dinilai membingungkan pemahaman anak-anak dalam mengetahui jenis binatang yang ada di Indonesia. Mereka meminta pengelola untuk mengecat ulang patung tersebut supaya anak-anak tidak salah mengenali hewan.

Dikutip dari Solopos, patung gajah berkelir zebra itu menarik perhatian sejumlah pengunjung. Beberapa pengunjung tampak berfoto di sebelah patung tersebut.

Salah satu pengunjung dari Kecamatan Sambi, Boyolali, Ari (30), datang bersama istrinya, Lis, dan kedua putrinya, Manda (7) dan Diva (2). Manda berlari melihat ke arah kandang gajah. Di sana terdapat dua gajah sedang memakan rumput.

Tetapi, Diva justru tidak memperhatikan gajah di dalam kandang. Bocah balita itu menunjuk patung gajah bercorak zebra. “Gajah, gajah,” kata Diva di gendongan Lis.

Ari menilai patung gajah berwarna zebra justru membuat pemahaman yang salah dari sudut pandang anak kecil. Ia kesulitan menjelaskan patung gajah itu berbeda dengan gajah asli yang sedang makan rumput di kandang kepada anaknya.

“Patung seharusnya dicat seperti warna aslinya supaya anak tidak bingung,” katanya.

Baca juga: Ribuan Warga Antusias Ikuti Grebeg Sudiro, Sayangnya Mereka Tinggalkan Sampah

Ari mengaku kerap berkunjung ke TSTJ, minimal dua kali dalam setahun karena Manda antusias dengan satwa. TSTJ menjadi tempat favorit mengenal satwa karena jarak tempuh yang tidak terlalu jauh dari rumahnya.

Hal senada disampaikan pangunjung lain, Bowo (29), yang menyayangkan warna patung gajah bercorak zebra tersebut. Ia berharap patung gajah itu dicat ulang supaya anak kecil tidak bingung.

Pendapat berbeda disampaikan oleh Ichsan yang tidak mempermasalahkan warna patung tersebut. Menurutnya, cat yang tidak biasa di patung gajah itu akan membangun imajinasi anak.

“Kalau dia [anak] sudah besar pasti akan paham. Saat anak masih berusia dini dilatih berimajinasi,” ungkap bapak satu anak tersebut.

Direktur Perusahaan Daerah (PD) TSTJ, Bimo Wahyu Widodo Dasir Santoso, menjelaskan, patung sengaja dicat menyerupai zebra agar menjadi daya tarik bagi pengunjung.

“Cat seperti itu enggak apa-apa, kami pertahankan untuk daya tarik pengunjung. Kami sengaja mengecat sejak dua tahun lalu. Dulu warna patung hitam,” ungkapnya, belum lama ini.

Bimo Wahyu Widodo menambahkan, wisatawan yang mengajak anak-anak bisa memberikan edukasi soal gajah dengan melihat langsung di kandang. Letak kandang gajah di TSTJ Solo juga tidak jauh dari patung yang menuai kontroversi tersebut. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*