Ngesti Pandawa

Ada Wisata Lampion di Solo, Volume Sampah Naik Hingga 50 Ton

Perayaan Imlek 2571 di Solo | Foto: twitter @heiwidyaaa
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Upaya pemerintah Solo untuk menggenjot pariwisata dengan mengadakan berbagai agenda wisata sebagai rangkaian Tahun Baru Imlek 2571 berhasil menyedot ribuan warga. Namun di balik itu sampah menggunung dan menjadi persoalan yang harus dihadapi.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Solo, Gatot Sutanto menyebutkan volume sampah di Kota Solo meningkat 15 ton hingga 50 ton selama rangkaian kegiatan menjelang Tahun Baru Imlek. Volume sampah terbesar di Kota Solo berasal dari wisata lampion di kawasan Pasar Gede.

Dia menjelaskan, data yang diambil dari Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Putri Cempo menunjukkan peningkatan volume sampah. DLH menyiapkan 12 petugas yang bersiaga siang dan malam hari di area Pasar Gede Solo untuk membersihkan sampah.

“Ada peningkatan sampah selama rangkaian Imlek. Puncaknya pada Sabtu malam. Kami siagakan petugas lapangan dan tempat sampah, tetapi sedikit sampah yang dibuang pada tempat sampah,” katanya, seperti dikutip dari Solopos.com, Selasa (21/1).

Meski sudah disediakan 20 tong sampah besar yang cukup menampung sampah di kawasan lampion Pasar Gede Solo, serta petugas telah didiagakan, namun kebiasaan warga membuang sampah sembarangan menjadi masalah pelik.

“Kami siagakan petugas lapangan untuk mengimbau pengunjung dan pedagang untuk membuang sampah pada tempat yang disediakan dan dua unit road sweeper secara situasional,” katanya.

Sementara itu, Panitia Bersama Imlek 2571/2020, Panitia Grebeg Sudiro, pengelola Kelenteng Tien Kok Sie, dan PMI Solo, mengajak pengunjung menjaga kebersihan ketika menonton lampion di kawasan Pasar Gede Solo.

Baca juga: Perhatian, Jalan Honggowongso Solo Diberlakukan Dua Arah Mulai 3 Februari Mendatang

Ketua Panitia Bersama Imlek 2571/2020, Sumartono Hadinoto, menjelaskan banyak pengunjung yang membuang sampah sembarangan yang berdampak buruk pada kawasan wisata Tahun Baru Imlek Solo.

Selama ini panitia sudah menyediakan tempat sampah bagi pengunjung. “Untuk meminimalkan sampah pada malam Tahun Baru Imlek [24/1), kami akan mengedukasi pengunjung untuk membuang sampah pada tempatnya atau menukarkan sampah dengan kue keranjang,” katanya.

Dia menjelaskan akan menyiapkan petugas khusus di sekitar Pasar Gede untuk melayani penukaran sampah secara manual. Sumartono belum bisa memastikan jumlah kue keranjang yang disiapkan untuk ditukar dengan sampah itu.

“Jumlahnya baru kami bahas dalam rapat tetapi kami usahakan sebanyak-banyaknya karena jumlah sampah sangat banyak. Kami berharap pengunjung sadar untuk menjaga kebersihan,” ungkapnya.

Menurut Sumartono, banyak sukarelawan yang membantu membersihkan sampah di area publik pada tengah malam. Panitia belum memiliki data jumlah sampah selama penyalaan lampion atau jumlah sampah per malam. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*