fbpx

Tol Japek Dibuka Gratis, Jakarta-Semarang-Solo Hemat Waktu 2 Jam

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Tol layang Jakarta-Cikampek sepanjang 36 Km akan dibuka untuk umum mulai 15 Desember 2019 gratis hingga akhir libur Natal dan Tahun Baru (Nataru) 2020. Dibukanya jalan bebas hambatan ini, waktu tempuh Jakarta-Semarang-Solo bisa hemat waktu 2 jam.

Kepala Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) Kementerian PUPR Danang Parikesit mengatakan tol layang Jakarta-Cikampek akan digratiskan hingga akhir libur Natal dan Tahun Baru (Nataru) 2020.

“Untuk Japek, Pak menteri sampaikan di Komisi V tanggal 15 Desember. Sementara ini dibebaskan dulu gratis sampe akhir Nataru,” ucap Danang, seperti dikutip dari detikcom.

Danang juga menjelaskan soal tarif tol layang Jakarta-Cikampek belum ada penentuan berapa harga yang akan ditetapkan oleh pemerintah.

Pihaknya masih mencari kombinasi yang tepat soal penentuan harga tol layang dan ruas yang non-layang. Danang mengatakan pihaknya sedang mencari cara untuk menyeimbangkan harga kedua jalan tersebut.

Kemungkinan harga jarak jauh tol Jakarta-Cikampek non-layang akan disesuaikan dengan tarif tol layang Jakarta-Cikampek.

“Kan banyak yang minta itu terintegrasi sama bawah berarti ada rebalancing. Yang bawah di adjust jarak panjangnya, kalau jarak pendek ya kita inginnya nggak mau diubah,” ucap Danang.

Baca juga: Asik, Jalan Tol Pandaan-Malang Seksi V Dibuka Fungsional Pada Mudik Natal Mendatang

Kepala Korps Lalu Lintas Polri (Kakorlantas) Irjen Pol Istiono memastikan bahwa Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek (Japek II) atau Elevated dibuka mulai dari Kilometer (Km) 10 sampai Km 48.

Dikutip dari NTMC Polri, lebih lanjut, Istiono mengatakan, dibukanya tol layang yang membentang dari ruas Cikunir hingga Karawang Barat itu akan sangat membantu kelancaran arus lalu lintas menjelang musim mudik dan liburan Natal serta tahun baru.

Namun, memang akan ada titik perlambatan yang terjadi, terutama pada saat akan naik menuju jalan tol layang tersebut. “Akan ada penumpukan, tapi hanya sedikit saja. Pada hakikatnya akan terjadi kelancaran karena dengan jalur di atas tidak akan bersinggungan dengan jalur Cikampek yang di bawah,” ucap Istiono.

“Untuk jalur kemacetan di luar jalan tol sendiri antara lain itu pasti di kawasan Nagrek, pasti padat. Untuk penguatan keamanan, kami kerahkan 160.000 personel,” tambahnya.

Sebelumnya, Direktur Utama PT Jasamarga Jalan Layang Cikampek (JCC) Djoko Dwijono mengatakan, pekerjaan konstruksi jalan tol layang tersebut telah mencapai 99,95 persen.

Ketika sudah bisa dilintasi, pengguna jalan dari arah Jakarta dapat mengakses dari Jalan Tol Dalam Kota, Jalan Tol Wiyoto Wiyono, Jalan Tol JORR, dan Jalan Tol Jagorawi.

Setelah itu kembali melanjutkan menggunakan Jalan Tol Layang untuk menuju ke arah Bandung atau Jawa Tengah dan Jawa Timur. Tol Layang Jakarta-Cikampek(PT Jasa Marga (Persero) Tbk) Sebaliknya, pengguna jalan dari Jawa Timur, Jawa Tengah, dan Bandung dapat menggunakan Jalan Tol Trans-Jawa dan Jalan Tol Cipularang, kemudian dilanjutkan menggunakan Jalan Tol Layang guna menuju Jakarta.

“Sisa pekerjaan saat ini kami sedang mengejar penyelesaian expansion joint yang saat ini masuk dalam tahap leveling diratakan hingga sama dengan aspal. Selain itu, ada pekerjaan barrier di bagian bawah,” kata Djoko, seperti dikutip dari Kompas.com. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *