fbpx

Rektor UNS Prof Jamal Resmikan Pusat Penelitian Budaya Jawa-Sichuan di Universitas Xihua China

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, CHENGDU CHINA – Universitas Xihua China bekerjasama dengan Universitas Sebelas Maret (UNS) mendirikan sekaligus meresmikan Pusat Penelitian Budaya Jawa-Sichuan, di ruang rapat 510 Gedung Administrasi Universitas Xihua China di universitas yang terletak di Chengdu, China bagian Barat, Selasa (3/12).

“Dari Xihua university juga hadir Prof Fei Ling Wakil Rektor bidang kerjasama internasional, Prof Xie Yingguang Dekan Fakultas Literatur dan Jurnalistik, Assoc Prof Lu Yu Direktur Tiongkok Pusat Bahasa Mandarin di UNS, Prof Zhao Qi Dekan Fakultas Pendidikan Internasional dan Assoc Prof Luo Bo Kepala Pusat Kerjasama Internasional,” ungkap Rektor UNS Prof Dr Jamal Wiwoho melalui rilis Humas UNS , Selasa (3/12).

Sedang Rektor UNS didampingi Prof Sajidan Wakil Rektor bidang Perencanaan dan Kerjasama, Prof Warto Dekan Fakultas Ilmu Budaya, Dr Irwan Trinugroho Kepala Kantor Internasional, Dr Stephanie Phanata Direktur Indonesia Pusat Bahasa Mandarin di UNS dan Dra Kristina Indah Setyo Rahayu Kepala Prodi D3 Bahasa Mandarin.

Baca juga: Setelah Dengan Universitas Al Ashar Kairo, UNS Kini Gandeng Guangxi University

Menurut Prof Jamal, dengan diresmikannya pusat penelitian budaya Jawa-Sichuan tersebut maka antara UNS dengan Xihua University tengah meningkatkan kerjasamanya tidak hanya pada pertukaran para dosen, penelitian bersama, pengiriman mahasiswa dan kerjasama publikasi internasional.

Selama ini, kata Prof Jamal, kerja sama dua instirusi memang telah berjalan, namun kedepan universitas di China yang memiliki 26 Fakultas dan kurang lebih 60.000 mahasiswa ini diharapkan pusat penelitian budaya Jawa bisa menjadi center of exelence.

Pada kesempatan itu Rektor UNS juga melakukan pertemuan dengan 10 mahasiswa UNS yang sedang menyelesaikan studinya di Universitas Xihua tersebut. Para mahasiswa lulusan D3 Bahasa Mandarin yang sedang menyelesaikan studi S1 Bahasa Mandarin tersebut mengaku merasa senang dengan suasana belajar dan lingkungan di universitas yang terletak di Chengdu, China bagian Barat tersebut. (ton/lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *