fbpx

Puting Beliung di Jateng, Skybridge Solo dan Gerbang Tol Weleri Rusak

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Hujan deras disertai angin kencang di Solo pada Selasa (10/12) sore, memporakporandakan sejumlah kaca skybridge Stasiun Solo Balapan-Terminal Tirtonadi. Di hari yang sama atap Gerbang Tol Weleri di rus tol Batang Semarang alami kerusakan.

Dikutip dari Radarsolo.com, Kepala Stasiun Solo Balapan Suharyanto membenarkan bahwa sejumlah kaca skybridge pecah karena diterpa angin. Kejadian bermula saat hujan lebat disertai angin kencang, sore hari.

Beberapa saat kemudian, terdengar suara benda jatuh yang cukup keras hingga membuat kaget sejumlah penumpang di peron stasiun. “Kejadiannya beberapa saat setelah hujan lebat, sekitar pukul 16.50 kalau tidak salah,” jelas Suharyanto saat ditemuai di ruang kerjanya.

Suharyanto bersama sejumlah petugas pun mendatangi sumber suara keras itu. Ternyata sejumlah kaca sudah berantakan di lantai skybridge.

“Saya tengok sudah berantakan. Tapi berapa yang pecah dan rusak, saya kurang memperhatikan. Petugas kebersihan langsung kami minta membersihkan. Sementara ditutup dulu aksesnya,” jelas Suharyanto.

Berdasarkan pantauan di lapangan, sejumlah bagian kaca skybridge pecah. Bahkan, ada rangka kaca yang ikut lepas dan rusak. Suharyanto mengaku telah melaporkan kejadian tersebut kepada manajemen.

Baca juga: Pancaroba, BMKG Ingatkan Bahaya Angin Kencang Beberapa Pekan Ke Depan

Sementara itu, hujan deras disertai angin kencang juga terjadi di Kabupaten Kendal, Jawa Tengah, merontokkan lisplang yang ada di bagian atap gerbang tol Weleri yang menjadi bagian dari jalantol Batang-Semarang. Akibatnya, gerbang tol Weleri sempat ditutup sementara.

Dirut PT Jasa Marga Semarang Batang (JSB) Arie Irianto mengatakan peristiwa itu terjadi pukul 15.45 WIB. Dia juga meluruskan isu soal ambruknya gerbang tol.

“Nggak ada yang ambruk. Ada kerusakan di lisplang dan plafon, tapi segera kami tangani,” kata Arie seperti dikutip dari detikcom, Selasa (10/12).

Evakuasi segera dilakukan terhadap lisplang maupun plafon yang bertebaran itu, termasuk genting rumah warga yang terbawa angin masuk ke tol. Gerbang Tol Weleri pun sempat ditutup untuk proses evakuasi ini. “Kurang-lebih 2 jam (ditutup),” ujarnya.

Selama penutupan gerbang tol itu, arus lalu lintas dari arah timur keluar di gerbang Tol Kendal di Kecamatan Pegandon atau Gerbang Tol Kaliwungu di Kecamatan Kaliwungu, sedangkan dari arah barat keluar di Gerbang Tol Kandeman di Kabupaten Batang. Saat ini arus lalu lintas sudah kembali lancar.

“Pukul 18.42 WIB sudah kembali dioperasikan. Ini murni karena memang cuaca ekstrem yang anginnya cukup kencang,” tutup Arie. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *