fbpx

Jelang Pancaroba, BMKG Ingatkan Bahaya Angin Kencang Beberapa Pekan Ke Depan

Mari berbagi

JoSS, BANTUL – Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) memprediksi awal musim hujan di Bantul akan terjadi pada pertengahan November. Untuk itu masyarakat diminta tetap waspada, melakukan antisipasi dan pencegahan untuk meminimalkan dampak angin kencang di lingkungan sekitar.

Kepala Stasiun Klimatologi Mlati Yogyakarta, Reni Kraningtyas, mengatakan sejauh ini di Bantul baru mulai memasuki musim pancaroba. “Kami prediksikan awal musim hujan 2019-2020, untuk Bantul di November dasarian kedua. Artinya, pertengahan November baru masuk awal musim hujan,” katanya, belum lama ini.

Menurutnya dua minggu sebelum memasuki awal musim penghujan, biasanya akan diawali dengan pancaroba. Masyarakat diimbau untuk waspada terkait dengan ancamna potensi bencana.

“Bencana yang biasanya berpotensi muncul saat pancaroba, adalah angin kencang dan putting beliung. Tetapi tidak menutup kemungkinan akan terjadi curah hujan lebat tetapi dengan yang singkat, biasanya seperti itu,” ujar dia, seperti dikutip dari HarianJogja.

Reni menjelaskan, ketika musim pancaroba, angin kencang, atau puting beliung, biasanya akan lebih sering terjadi. Angin akan berhembus lebih kuat dari biasanya. Bahkan bisa mencapai diatas 25 knot atau lebih dari 45 kilometer/jam.

“Angin tersebut, berpotensi merobohkan pohon, baliho bahkan menerbangkan atap rumah ya. Warga perlu mengantisipasi, caranya dengan memangkas dahan atau ranting pohon yang rimbun. Sehingga saat terjadi angin kencang tidak tumbang. Tidak menimbulkan kerugian, baik materi maupun jiwa,” terangnya.

Hujan lebat di atas 250 milimeter dengan durasi singkat dalam satu hari atau beberapa jam, menurut Reni, berpotensi terjadinya banjir dan tanah longsor. Terutama di daerah rawan bencana, perbukitan ataupun daerah kekeringan ekstrem yang memiliki rekahan tanah.

Baca juga: Gempa di Mindanau, Indonesia Diminta Waspada Jalur Sesar Aktif

Sebelumnya, pada Minggu (21/10) wilayah Gunung Merapi, Magelang, Boyolali, termasuk Sleman terjadi angin kencang.

Koordinator SAR Linmas Kaliurang, Kiswanta mengatakan meski di wilayah Sleman angin kencang tidak ada dampak yang begitu signifikan seperti di Magelang dan Boyolali, tapi masyarakat tetap harus waspada.

“Sampai saat ini masih tergolong aman. Hanya ada satu pohon tumbang di Jalan Pramuka, Kaliurang, lebarnya sekitar 25 sentimeter. Sempat lalu lintas terganggu, tapi sudah tertangani. Lainnya aman,” ungkap Kiswanta, belum lama ini,

Selain itu, tenda yang sempat digunakan untuk acara di Gardu Pandang roboh. “Tapi tenda itu sudah selesai digunakan acara kemarin,” tuturnya. Tidak ada korban sama sekali dampak akibat angin kencang di wilayah Sleman.

Dia menilai, kejadian angin kencang yang menimpa sejumlah wilayah di kawasan Gunung Merapi tersebut membuat masyarakat harus meningkatkan kewaspadaan. Antisipasi pun dilakukan terutama pada beberapa pohon yang rawan roboh.

“Antispasi juga dari banyaknya debu yang berterbangan akibat angin dengan mengunakan masker apabila beraktifitas di luar rumah,” kata Kiswanta.

Kabid Kedaruratan dan Logistik Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sleman, Makwan menuturkan, meskipun saat ini angin kencang baru terjadi di sekitaran Gunung Merapi, namun potensi angin kencang terutama saat peralihan musim ada juga di semua wilayah Sleman. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *