fbpx

Masyarakat Keluhkan Mahalnya Tiket Pengganti KA Kalijaga Bertarif Rp50.000

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SOLO – Masyarakat pengguna Kereta Api (KA) Kalijaga mengeluhkan berhentinya operasional KA yang menghubungkan Stasiun Solo Balapan – Stasiun Poncol Semarang yang telah berhenti beroperasi per 1 Desember 2019. Pasalnya KA pengganti yakni Joglosemarkerto bertarif lima kali lipatnya.

Seperti diketahui, pemerintah telah mencabut subsidi tarif tiket untuk Kereta Api Kalijaga jurusan Stasiun Solo Balapan – Stasiun Poncol Semarang yang tadinya hanya Rp10.000. Gantinya kini dioperasikan KA Joglosemarkerto dengan tarif Rp50.000 sekali jalan.

Seorang penumpang Sri Mulyani mengatakan sudah pernah mendengar sosialisasi terkait penghentian operasional KA Kalijaga, namun dirinya tidak mengira kalau kereta penggantinya bertarif lima kali lipat dari sebelumnya.

“Saya kemarin masuk kerja seperti biasa beli tiket dari Stasiun Poncol, tapi katanya sudah tidak ada. Gantinya KA Joglosemarkerto tarifnya mahal Rp50.000 sekali jalan. Padahal KA Kalijaga hanya Rp10.000,” katanya kepada JoSS.co.id.

Sri yang merupakan karyawati perusahaan swasta di Solo ini mengaku keberatan, karena kereta itu menjadi langganannya setiap hari pulang pergi ke tempat kerja. Alhasil, dirinya kini akan beralih kembali naik bus.

“Mulai besok mau naik bus saja, lebih terjangkau. Jadi harus berangkat lebih pagi. Ya, karena keberatan kalau setiap hari ngeluarin Rp100.000 untuk transport,” keluhnya. Dia berharap pemerintah tetap menyediakan angkutan murah yang nyaman bagi masyarakat.

Baca juga: KA Anjasmoro Jombang & Pasar Senen Diluncurkan, Segini Tarifnya

Sebelumnya, Manajer Humas Daerah Operasional VI PT KAI (Persero) Eko Budianto mengatakan Kereta Api Kalijaga, resmi berhenti operasi menyusul pencabutan subsidi oleh PT Kereta Api Indonesia (Persero).

Ia mengatakan pemberhentian operasional KA dengan tarif Rp10.000/penumpang ini berdasarkan Grafik Perjalanan KA atau Gapeka 2019 yang tidak memasukkan KA Kalijaga.

“Berhenti beroperasi sejak kemarin (1 Desember 2019), bisa dikatakan PT KAI mencabut subsidi operasional KA Kalijaga. Selama ini kan KA Kalijaga beroperasinya merupakan hasil subsidi,” katanya, seperti dikutip dari Antara.

Terkait dengan pemberhentian operasional KA Kalijaga tersebut, pihaknya sudah melakukan sosialisasi kepada masyarakat.

Ia mengatakan pada sosialisasi juga disampaikan bahwa PT KAI menyediakan KA Joglosemarkerto sebagai pengganti KA Kalijaga. Eko mengatakan KA Joglosemarkerto melayani rute Yogyakarta-Solo-Semarang-Purwokerto.

Berbeda dengan KA Kalijaga, untuk KA Joglosemarkerto ini PT KAI tidak menerapkan sistem subsidi. “Jadi tiketnya lebih mahal dibandingkan KA Kalijaga karena tidak ada subsidi. Kalau dulu tiket KA Kalijaga Rp10.000/penumpang untuk KA Joglosemarkerto harga tiketnya mulai dari Rp50.000/penumpang,” katanya.

Untuk jadwal keberangkatan, KA Joglosemarkerto rute Solo-Tegal-Purwokerto-Solo-Semarang Tawang berangkat dari Solo pukul 05.10 WIB. Selanjutnya, untuk KA Joglosemarkerto rute Solo-Purwokerto-Tegal-Semarang Tawang-Solo-Yogyakarta dijadwalkan berangkat puku 06.05 WIB.

“Sedangkan KA Joglosemarkerto rute Purwokerto-Tegal-Semarang Tawang-Solo berangkat dari Solo pukul 17.54 WIB,” katanya. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *