fbpx

Tujuh Tahun Dilarang, Australia Cabut Travel Advisory Susi Air

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, AUSTRALIA – Pemerintah Australia mencabut imbauan perjalanan atau travel advisory bagi pejabat negaranya, yang dilarang menggunakan layanan maskapai penerbangan Susi Air setelah sebelumnya diterapkan larangan terbang menggunakan maskapai Indonesia tersebut.

Deputy Head of Mission Australia Allaster Cox mengatakan, setelah travel advisory diperbarui, kini pejabat Australia sudah boleh menggunakan kembali maskapai Susi Air untuk perjalanan dinas.

“Saya ingin memberi tahu Anda bahwa pemerintah Australia baru-baru ini memperbarui travel advisory untuk Indonesia dan telah menghapus referensi kepada pejabat Australia di Indonesia yang diarahkan untuk tidak menggunakan Susi Air dalam perjalanan dinas,” tulis Cox dalam surat yang dikutip dari akun Twitter @susiair, Kamis 28 November 2019.

Dikutip dari Bisnis.com, Cox menambahkan, perubahan tersebut dilakukan berdasarkan upaya Susi Air yang sejak 2012 telah memulai pendekatan multidisiplin untuk meningkatkan bisnis dan keselamatannya dengan melakukan perubahan.

Perubahan tersebut mencakup risiko, hazard and risk assessment, manajemen, pelatihan, keselamatan dan kualitas, sumber daya keuangan, SDM, dan perawatan pesawat.

Dia juga mengakui dokumentasi yang diberikan oleh manajemen Susi Air menunjukkan maskapai telah melakukan perubahan yang direkomendasikan oleh Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) di bawah Kementerian Perhubungan.

Baca juga: Belum Ada Peraturan Menteri Terkait Wisata Halal, Asita Gunakan Acuan Global Muslim Travel Index

Adapun, setiap rekomendasi laporan investigasi insiden pesawat yang dikeluarkan oleh KNKT telah dilakukan.

Dari Laman Wikipedia, Susi Air adalah maskapai penerbangan Indonesia yang dioperasikan oleh PT ASI Pujiastuti Aviation dengan penerbangan berjadwal dan charter.

Berkantor-pusat di Pangandaran, jawa Barat, Susi Air beroperasi dari lima pangkalan utamanya di Medan, Jakarta, Balikpapan, Kendari, Bandung, Cilacap, dan Sentani. Akan tetapi maskapai ini masih terdaftar pada daftar maskapai penerbangan dilarang di Uni Eropa.

Didirikan pada akhir 2004 oleh Susi Pudjiastuti, Susi Air awalnya didirikan untuk mengantarkan muatan perikanan dari perusahaan lain milik Susi, PT ASI Pudjiastuti.

Gempa bumi Samudera Hindia 2004 yang terjadi di pesisir barat Sumatra beberapa saat setelah dua pesawat Cessna Grand Caravan pertama Susi Air dipesan, langsung digunakan untuk membantu pengiriman peralatan dan obat-obatan bagi regu penolong.

Pada 2005 Grand Caravan ketiga bergabung dengan armada Susi Air sehingga Susi Air dapat memulai penerbangan berjadwal dari Medan. Selanjutnya selain beberapa Grand Caravan tambahan, Diamond Twin Star, Pilatus Turbo Porter dan Diamond Diamond Star pun ditambahkan ke dalam armada Susi Air.

Pada Juni 2009, Susi Air mengumumkan bahwa mereka telah memesan 30 pesawat Grand Caravan di Paris Air Show. Bulan berikutnya, Piaggio Avanti pertama Susi Air mulai digunakan. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *