fbpx

Pasar Pagi di Peterongan Bakal Dipindah ke Pasar Banyumanik

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Pemerintah Kota Semarang akan memindahkan pedagang sayuran yang setiap pagi hari menggelar lapaknya di jalanan di kawasan Pasar Peterongan. Hal itu menyusul adanya penertiban dan penataan pasar tradisional tersebut.

Kepala Dinas Perdagangan Kota Semarang, Fravarta menuturkan akan memindahkan pedagang pasar pagi di Peterongan ke Pasar Banyumanik. Pasar pagi yang telah berlangsung puluhan tahun itu biasanya muncul dini hari hingga pagi hari.

Menurutnya, bongkar muat sayuran yang sebagian besar dari daerah Bandungan Kabupaten Semarang itu dilakukan di jalanan sehingga menyebabkan kemacetan di pagi hari. Jika dipindah ke pasar Banyumanik, tentunya akan menghidupkan pasar tersebut, selain itu ongkos distribusi barang juga lebih murah.

“Rencana kami untuk pedagang pasar pagi dari Bandungan yang biasanya berjualan sampai jam 06.00 akan dialihkan ke Pasar Banyumanik,” tambahnya, saat audiensi dengan pedagang pasar Peterongan dengan Wali Kota Semarang di Balai Kota Semarang, Senin (5/11).

Sebelumnya diberitakan, Satuan Polisi Pamog Praja (Satpol PP) Kota Semarang melakukan penertiban terhadap 600 lapak pedagang yang berdiri di atas saluran Pasar Peterongan, Kota Semarang, Kamis (31/10).

Penertiban dilakukan lantaran pedagang tidak mau dipindahkan ke tempat yang sudah disediakan oleh Pemkot Semarang yang berada di dalam bangunan pasar. Dalam penertiban tersebut, beberapa pedagang melakukan perlawanan

Baca juga: Capai Progres 94% Revitalisasi Pasar Johar Semarang Ditargetkan Selesai Akhir Tahun

Walikota Semarang Hendrar Prihadi mengatakan, terkait dengan penertiban pedagang di Pasar Peterongan, pihaknya mendorong pedagang untuk berkomitmen secara sukarela membongkar dan pindah di bangunan pasar yang saat ini sudah disediakan. Hal itu disampaikan Walikota saat menerima perwakilan pedagang Pasar Peterongan di Kantor Balaikota Semarang, Senin (4/11).

Dalam kesempatan itu, Hendi sapaan akrab Walikota mengungkapkan, pihaknya menegaskan tidak akan melakukan pembongkaran dengan cara paksa dengan menggunakan alat berat.

“Kami memberi keleluasaan kepada 601 pedagang yang saat ini memenuhi area luar Pasar Peterongan, untuk secara mandiri membongkar lapaknya masing – masing,” katanya.

Lebih lanjut, Hendi mengungkapkan, pihaknya tidak ingin persoalan Pasar Peterongan menjadi berlarut-larut. “Kami minta pedagang komitmen dan tertib untuk segera menempati area dalam pasar,” ungkapnya.

Untuk tenggang waktu pindah dari jalan menuju bangunan pasar, Hendi pun memberikan keleluasaan kepada pedagang Pasar Peterongan. “Sudah ada kesepakatan, tadi mereka pedagang butuh waktu dua minggu, kami ikuti untuk mereka bisa masuk di bangunan pasar,” ungkapnya,

Penertiban yang terjadi di Pasar Peterongan, menurut Hendi, merupakan salah satu langkah konkrit dari Pemkot untuk membangun Kota Semarang.

Sementara itu, salah satu pedagang Pasar Peterongan, Budi mengatakan, pedagang sepakat untuk melakukan pembongkaran sendiri terhadap lapak-lapak yang berdiri di luar Pasar Peterongan. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *