fbpx

Mulai 1 November Pemkot Semarang Bebaskan Denda Tunggakan Pajak, Catat Itemnya

Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) Kota Semarang bakal membebaskan denda tunggakan pajak bagi wajib pajak yang memiliki range pembayaran pajak mulai 1 November sampai 16 Desember 2019.

Kabid Pajak Daerah Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) Kota Semarang, Elly Asmara mengatakan penghapusan denda pajak itu untuk mendorong masyarakat melakukan pembayaran pajak. Beberapa item pajak yang akan dibebaskan denda tunggakannya antara lain untuk wajib pajak reklame, restoran, hiburan, dan hotel.

“Penghapusan akan dilakukan melalui pengumuman Peraturan Wali (Perwal) Kota Semarang di acara Gebyar Pajak Daerah pada 7 November 2019 di halaman Balaikota Semarang,” katanya seperti dikutip dari Jagaberita.com.

Dimana dalam acara tersebut lanjut Elly, juga akan dimeriahkan oleh beberapa artis dangdut antara lain Abah Lala. Di Gebyar Pajak Daerah itu pihak Bapenda Kota Semarang juga akan mengenalkan apa itu pajak dan bagaimana fungsinya untuk pembangunan kepada masyarakat.

Baca juga: Genjot Penerimaan Pajak Reklame Rp40 Miliar, Pemkot Semarang Kaji Potensi Penggunaan Videotron

Dijelaskan Elly, juga akan dilakukan pengundian hadiah utama untuk WP Pajak Bumi dan Bangunan (PBB). “Kita akan menggelar pajak daerah nanti di 7 November berisi mengenai pengenalan pajak daerah dan juga pengundian hadiah utama PBB, ada artis Abah Lala,” tuturnya.

Dikatakan Elly, saat ini realisasi untuk PBB di Kota Semarang sudah 100 persen. “Artinya dalam rangka gebyar pajak daerah kita ingin membersihkan dari segi piutang para penunggak pajak,” ujarnya.

Tentunya sebagai bentuk pemberian stimulus kepada para WP yang dimaksud untuk segera membayarkan tunggakan pajak mereka. “Karena tunggakan denda dan kita hilangkan diharapkan bisa merangsang pembayaran WP membayar tunggakan pajak,” katanya.

Ia menuturkan, jika diakumulasikan secara keseluruhan, tunggakan wajib pajak masih besar. Sehingga, dihapusnya denda tersebut otomatis memberikan keringanan kepada para wajib pajak.

“Penghapusan sanksi administrasi berupa pembebasan denda ini dimaksudkan untuk meningkatkan tingkat kepatuhan wajib pajak pada 2019 ini. Sehingga ke depannya tunggakan tidak semakin besar,” imbuhnya. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *