fbpx

Pagi Tadi Merapi Kembali Erupsi, Ketinggian Letusan Terpantau 1.500 Meter

Mari berbagi

JoSS, SLEMAN – Gunung Merapi di perbatasan Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, Jawa Tengah, pada 9 November 2019 pukul 06.21 WIB mengeluarkan awan panas letusan dengan kolom letusan terpantau 1.500 meter dari puncak.

“Awan panas letusan tercatat di seismogram dengan amplitudo max 65 mm dan durasi ± 160 detik. Kolom letusan setinggi 1.500 meter dari puncak condong ke Barat,” kata Kepala Bidang Kedaruratan dan Logistik BPBD Kabupaten Sleman Makwan di Sleman, Sabtu (9/11).

Dikatakannya awan panas letusan tersebut tidak menimbulkan hujan abu di wilayah Kabupaten Sleman. “Arah angin ke Barat, tidak ada hujan abu di wilayah Kabupaten Sleman,” ujarnya.

Ia mengemukakan, Tim Reaksi Cepat (TRC) BPBD Kabupaten Sleman langsung melakukan pantauan hujan abu di wilayah Kalitengah Lor, Desa Glagaharjo, dan Dusun Kaliadem, Desa Kepuharjo, Kecamatan Cangkringan yang dinyatakan tidak terjadi hujan abu vulkanis.

“Begitu juga di kawasan Kaliurang dan Turgo di Kecamatan Pakem dan Desa Tunggularum di Kecamatan Turi semua masih aman terkendali,” katanya. Makwan mengatakan, status Gunung Merapi saat ini masih waspada sejak 21 Mei 2018.

“Rekomendasi jarak aman untuk aktivitas warga tetap tiga kilometer dari puncak Gunung Merapi,” lanjutnya.

Ia menyebutkan, masyarakat juga dapat memantau perkembangan aktivitas Gunung Merapi melalui aplikasi ‘Lapor Bencana Sleman’ yang dapat diunduh di Google Play.

Baca juga: Gunung Merapi Meletus, BMKG: Kali Ini Letusannya Beda

“Di aplikasi tersebut juga dapat diketahui jarak aman pengguna aplikasi dengan Gunung Merapi,” ujarnya.

Menjelang musim penghujan,  Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) mendeteksi adanya peningkatan aktifitas tiga gunung api yang perlu diwaspadai.

Kepala Subbidang Mitigasi Gunung Api PVMBG Devy Kamil Syahbana memaparkan gunung api itu antara lain Gunung Karangetang di Sulawesi Utara, Gunung Anak Krakatau di Lampung, serta Gunung Merapi di Yogyakarta dan Jawa Tengah.

Karangetang kini berstatus siaga sementara dua lainnya ada di status waspada atau level II.

“Untuk level normal, meskipun levelnya normal tapi gunung api ini berbeda dengan gunung lainnya. Jadi masih ada aktivitas erupsi, ini ada 47 gunung api. Lalu level II yakni waspada ada 19 gunung api, level III atau siaga ada tiga gunung api dan level IV atau awas itu tidak ada,” terang Devy, belum lama ini.

“Karangetang ini yang paling tinggi ditandai dengan guguran lava hingga sejauh 1.000 hingga 1.750 meter dan hembusan asap setinggi 25 hingga 600 meter,” jelas dia lagi.

Di Karangetang, PVMBG merekomendasikan masyarakat untuk tidak mendekati atau beraktivitas di radius 2,5 kilometer.

Sementara rekomendasi untuk warga di sekitar Gunung Anak Krakatau diimbau menjauh hingga radius 2 kilometer. Tapi warga yang melaut masih bisa beraktivitas karena potensi bahaya diperkirakan hanya di sekitar Pulau Anak Krakatau.

“Sampai sekarang aktivitas erupsi masih berlangsung namun tingkat eksplosivitas masih rendah. Tipe bahayanya berupa lontaran material erupsi di sekitar kawah,” tutur dia. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *