fbpx

Reyog Jazz Ponorogo Kolaborasi Unik Berlatar Telaga Ngebel

Mari berbagi

JoSS, PONOROGO – Jika biasanya pagelaran seni tradisional khas Ponorogo Reyog diiringi oleh alunan musik tradisional juga, berbeda dengan Reyog Jazz Ponorogo di Telaga Ngebel, Kabupaten Ponorogo, Jawa Timur (Jatim). Kolaborasi unik seni reog dengan musik jazz ini begitu memukau berlatar Telaga Ngebel itu.

Dibuka pada  Sabtu, (13/10), berbagai lagu pembuka dari beberapa grup musik jaz lokal pun menyambut pengunjung yang datang. Ada dari komunitas jaz Ponorogo Apprentice, komunitas jazz Madiun Madjazz, dan komunitas jaz Ponorogo Mrs. Holdingsky.

Pengunjung mulai memadati panggung utama Reyog Jazz Ponorogo yang ada di pinggir telaga pada Sabtu sore. Suasana semakin syahdu saat matahari mulai tenggelam.

Sinar matahari keemasan terpantul dari air telaga yang berada tepat di belakang panggung membuat nuansa konser semakin eksotik.

Pertunjukan seni reog berkolaborasi dengan musik jaz dari Denny Chasmala bersama grup Ber6 yang terdiri dari Andre Dinuth, YankJay, Zendhy Kusuma, Yandi Andaputra dan Franky Sadikin menjadi aksi yang menarik untuk mengawali pagelaran musik jaz Telaga Ngebel ini.

Jika biasanya seni reog diiringi musik gamelan, namun kali ini kesenian reog diiringi musik jaz. Terdengar menarik dan para penari juga berlenggak-lenggok gemulai indah di bawah pohon Trembesi.

Bupati Ponorogo Ipong Muchlissoni, mengatakan Reyog Jazz sudah dua kali diselenggarakan di Telaga Ngebel. Melalui Reyog Jazz ini, Pemkab Ponorogo ingin memamerkan keindahan alam yang dimiliki Ponorogo.

Baca juga: Rasakan Manfaat Tak Terduga Saat Mendengarkan Musik 

Ipong menyampaikan Ponorogo tidak hanya sebagai kota budaya dan kota seni, tetapi juga memiliki keindahan alam yang memesona, salah satunya yakni Telaga Ngebel yang memiliki keindahan alam memikat.

“Konser musik jaz ini tentu berbeda dari pagelaran jaz lainnya. Reyog Jazz Ponorogo ini menjadi satu-satunya pagelaran musik jaz yang diselenggarakan di atas telaga. Di Telaga Ngebel. Walaupun, penyelenggaraan ini tidak sungguh-sungguh dilaksanakan di atas telaga,” jelas Ipong saat memberikan sambutan.

Bupati Ponorogo Ipong Muchlissoni berharap penyelenggaraan Reyog Jazz berikutnya bisa benar-benar dilaksanakan di atas Telaga Ngebel. Untuk itu, ia berkeinginan membangun panggung permanen di atas telaga pada tahun 2020.

“Kalau enggak ya 2021. Setidaknya cita-cita itu ada di benak kami. Reyog Jazz akan dilaksanakan di atas telaga,” ujarnya.

Bupati menyampaikan dalam Reyog Jazz tahun ini juga akan menyuguhkan tampilan menarik kolaborasi seni reog dan musik jaz. Alunan musik yang dinamis dipadukan dengan tarian reog yang lincah dan dinamis.

Deretas artis yang akan mengisi acara tersebut adalah Fariz RM, Eddy Syakroni, Sierra Soetedjo, Denny Chasmala, Tiyo Alibasjah, Bennet Brandeis (USA), Yvon Thiebault (Canada), Brandon Julio, Gala Ga (Russia), Eddy Syakroni, Adi Darmawan, Iwan Wiradz, Andre Dinuth, Yankjay, Zendhy Kusuma, Yandi Andaputra, dan Franky Sadikin.

Ada kolaborasi jazz dengan musisi jaz lokal. Mereka adalah Mrs. Holdingsky – Jazzthilan Community (Ponorogo), The Apprentice – Jazzthilan Community (Ponorogo), So-Jazz Community (Solo), Aditya Ong Trio with JJ – So-Jazz Community (Solo) dan Jazz Community (Madiun). (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *