Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

68.079

70.736

3%

Kasus Baru

1.853

2.657

43%

Update: 9 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Chaseiro, Kelompok Vokal dan Musik yang Lahir dari Universitas Indonesia

musisi jazz
Chaseiro | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Mendengar atau membaca nama Chaseiro, pasti ingatan kita akan tertuju pada lagu legendaris mereka, “Pemuda”, dan nama musisi jazz Chandra Darusman. Ya, Chaseiro memang grup vokal sekaligus musik yang dikomandani musisi, komposer, penyanyi Chandra Darusman. Para anggotanya adalah mahasiswa Universitas Indonesia, Jakarta.

Chaseiro berdiri tahun 1978. Sedangkan nama Chaseiro sendiri merupakan kependekan dari nama para personelnya: Chandra Darusman (vokal, kibor.piano), Helmi Indrakesuma (vokal), Aswin Sastrowardoyo (vokal, gitar), Edi Hudioro (flute), Irwan Indrakesuma (vokal), Rizali Indrakesuma (vokal,bas), dan Omen Norman Sonisontani (vokal).

Awalnya, mereka tampil di Lomba Vokal Grup yang digelar Radio Amigos Jakarta, tahun 1978. Berbekal lagu “Pemuda” dan “Meri Wong” yang saat itu masih dalam arransemen musik akustik, Chaseiro berhasil meraih juara I.

Mereka kemudian dikontrak Musica Studio dan merilis debut albumnya, Pemuda pada awal 1979. Gaya musik latin jazz dipadu dengan sensualitas pop dalam ciri musik Chaseiro, pada akhirnya mampu memikat para penikmat musik di Indonesia.

Chaseiro juga diminta Mus Mualim (musisi yang suami penyanyi Titiek Puspa) untuk ikut tampil di acara Terminal Musik nya TVRI Jakarta bersama Chrisye, Orkes Moral Pancaran Sinar Petromaks dan Warkop Prambors pada tahun 1979. Saat tampil di TVRI itu, Omen dan Rizali tampil di dua grup sekaligus. Karena kedua personel Chaseiro ini nyambi di grup musik dangdut khas mahasiswa, Orkes Moral Pancaran Sinar Petromaks.

Baca juga: Yuni Shara Rias Patung Lilinnya di Museum Musik Dunia

Selain Pemuda, album lain yang dihasilkan Chaseiro adalah: Bila (1979), Chaseiro 3 (1981), Ceria (1983). Setelah itu, Chaseiro sempat vakum lama, karena para personelnya telah meraih gelar sarjana dan bekerja di bidangnya masing-masing. Cuma Chandra dan Helmi yang masih terus konsisten bermusik selain bekerja di bidangnya masing-masing.

Chandra membentuk grup jazz rock, Karimata band bersama Erwin Gutawa (bas), Deni TR (gitar), Uce Haryono (drum), dan Aminoto Kosin (kibor). Sedangkan Helmi menjadi vokalis grup Hydra band yang juga memainkan jazz rock.

Baru pada tahun 2001, Chaseiro reuni dan merilis album kompilasi: Persembahan, yang menyisipkan lagu baru, “Bagaimanakah” dan dibantu musisi muda, Tohpati. Sebelum Helmi wafat tahun 2013, Chaseiro sempat merilis album Retro 1 (2011). Terakhir mereka merilis Retro 2 (2014).

Gaya musikalitas Chaseiro belakangan juga memberi pengaruh pada grup generasi berikutnya, macam Kahitna. Misalnya pada lagu “Setahun Kemarin” milik Kahitna (1998) gaya musiknya terpengaruh gaya musik Chaseiro pada lagu “Rasa Bimbang” (1979). Selain Kahitna, Chaseiro juga memberi pengaruh pada grup musik indie, White Shoes and The Couple Company. (nug/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*