fbpx

Laga PSIM Yogyakarta VS Persis Solo Ricuh, Fotografer Radar Jogja Alami Pemukulan Suporter

Mari berbagi

JoSS, JOGJA – Laga terakhir putaran kedua Liga 2 antara PSIM Yogyakarta versus Persis Solo di Stadion Mandala Krida, Yogyakarta, Senin (21/10) sore berakhir ricuh. Seorang pewarta foto Harian Radar Jogja Guntur Aga Tirta mengalami tindakan kekerasan oleh sekelompok supporter.

Kejadian tersebut berawal saat Guntur yang memotret di sisi utara stadion bergerak ke sisi barat lapangan, setelah penonton turun dari tribun. Ketika polisi mencoba menghalau penonton yang berhamburan ke lapangan, Guntur bergeser ke utara dan mendekati mobil pemadam kebakaran.

“Saat itu gas air mata ditembakkan. Kondisi kaos. Saya lihat ada petugas pemadam kebakaran mencoba mengevakuasi anak-anak di tribun pojok barat,” kata Guntur, seperti dikutip dari HarianJogja.

Saat bergerser itu, Guntur mengalami intimidasi oleh kelompok suporter yang sampat mencekik hingga memukulnya. “Setelah itu saya diintimidasi. Ada yang mencekik saya dari belakang, dan saya dipukuli. Saya sempat diminta hapus foto, tetapi tidak saya hapus,” ucap Guntur.

Guntur mengaku merasa pusing setelah dipukul oleh suporter. Meski mengalami pemukulan, Guntur mengaku tidak akan menempuh jalur hukum dengan melaporkan kejadian itu ke kepolisian.

“Ya disayangkan sekali, karena saya bertugas berdasarkan kerja jurnalistik dan ada kode etik serta dilindungi hukum,” ucap Guntur.

Ketua Pewarta Foto Indonesia (PFI) Jogja Talcah Hamid menyayangkan insiden pemukulan yang dialami Guntur saat peliputan.

“Kami sangat menyayangkan dan mengutuk keras insiden itu. Kami bertugas secara profesional. Kami menyayangkan apa yang dialami teman-teman kami yang di lapangan. Padahal, kami bekerja juga dilindungi oleh undang-undang,” katanya.

Baca juga: Luis Milla Siap Jika Diminta Kembali Latih Timnas Indonesia

Pertandingan antara PSIM melawan Persis sendiri merupakan laga penentu bagi langkah kedua tim untuk melaju ke babak delapan besar Liga 2 2019.

PSIM akan lolos ke babak delapan besar jika mampu mengalahkan Persis Solo, dengan catatan Martapura FC kalah melawan PSBS Biak.

Sementara bagi Persis, kemenangan atas PSIM juga bisa mengubah nasibnya di Liga 2 karena kemungkinan membuat mereka lolos ke fase delapan besar.

Panitia penyelenggara terpaksa menghentikan jalannya pertandingan di menit ke 90+2 saat kedudukan 2-3 untuk keunggulan Persis Solo. Sejak babak pertama tensi permainan sudah memanas. Persis solo membuka keran gol lewat Hapidin.

Kedua tim masih jual beli serangan hingga babak pertama berakhir imbang dengan skor 1-1. Masuk ke babak dua pertandingan makin memanas. Banyak tekel yang dilakukan keuda kubu hingga memanas wasit mengeluarkan dua kartu merah untuk Laskar Mataram.

Puncaknya terdapat kericuhan di kursi bench pemain Persis Solo. Hingga akhirnya suporter memaksa masuk ke lapangan. Bentrok tak terhindarkan, sejumlah oknum suporter PSIM  menyerang pemain serta beberapa official Laskar Sambernyawa.

Suporter melempari pemain dengan botol dan minuman kemasan. Hingga kini keadaan masih belum terkontrol.

Beberapa gas air mata sempat ditembakkan pihak kepolisian. Efek gas air mata yang ditembakkan polisi bahkan terasa hingga ke perkantoran dan pemukiman sekitar stadion. Keamanan setempat hingga berita ini diturunkan masih berupaya meminimalisasi kericuhan. (lna)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *