fbpx Press "Enter" to skip to content

Pimpinan dan Asisten Manajer Pemasaran Kredit BRI Cabang Purbalingga Jadi Tersangka

Rabu, 11 September 2019
Mari berbagi

JoSS, SEMARANG – Kejaksaan Tinggi Jawa Tengah menetapkan pimpinan BRI Cabang Purbalingga berinisial ZN sebagai tersangka dalam kasus dugaan pembobolan bank milik pemerintah dengan modus kredit fiktif yang merugikan negara hingga Rp28 miliar.

Selain pimpinan cabang, kata Asisten Pidana Khusus Kejaksaan Tinggi Jawa Tengah Ketut Sumedana di Semarang, Selasa, penyidik juga menetapkan Asisten Manajer Pemasaran Kredit BRI Cabang Purbalingga berinisial EH juga sebagai tersangka dalam kasus tersebut.

“Kami tetapkan dua tersangka berinisial ZN, pimpinan cabang salah satu bank BUMN dan inisial EH, asisten manajer pemasaran kredit,” kata Asisten Tindak Pidana Khusus (Aspidsus) Kejati Jateng, Ketut Sumedana di kantornya, Jalan Pahlawan Semarang, Selasa (10/9).

Menurut dia, keduanya masing-masing memiliki kewenangan. Tersangka ZN menyetujui pengajuan kredit yang nilainya di atas Rp250 juta, sementara EH untuk kredit yang nilainya di bawah Rp250 juta.

Ia menuturkan bahwa keduanya menyetujui mengajuan kredit meski banyak yang palsu atau fiktif. Alasannya, lanjut dia, sudah ada nota kesepahaman dengan perusahaan-perusahaan yang bekerja sama dengan BRI itu.

“Mereka memutuskan kredit layak atau tidak. Banyak yang fiktif dan palsu tapi tetap diputuskan. Alasannya, sebelumnya sudah ada MoU antara salah satu bank BUMN ini dan CV-CV tapi tanpa melakukan konfirmasi ke bawah. Yang mengajukan ada atau tidak, ” jelasnya.

Baca juga: Pembobol ATM di Banyumas Ini Modus Lama, Begini Triknya

Terhadap keduanya, kata dia, akan segera dilakukan pemanggilan sebagai tersangka untuk diperiksa.
Atas penetapan dua tersangka baru ini, dia menyebutkan total tersangka dalam tindak pidana korupasi di BUMN tersebut mencapai tujuh orang.

Sejumlah dokumen telah disita dan secepatnya akan dilakukan pemanggilan terhadap dua tersangka itu. Keduanya sudah pernah dipanggil sebagai saksi atas lima tersangka yang sudah ditetapkan sebelumnya.

“Sebelumnya ada lima tersangka, dengan ditetapkannya dua yang baru ini, berarti ada total ada tujuh tersangka,” katanya seperti dikutip dari Antara.

Seperti diberitakan sebelumnya, modus kredit fiktif yang merugikan keuangan negara hingga miliara rupiah itu dengan cara pengajuan pinjaman dari pegawai yang dipalsukan. Para nasabah yang mengajukan kredit merupakan pegawai suatu perusahaan yang status kepegawaiannya dipalsukan.

Modus yang dilakukan dalam kasus ini yaitu memalsukan daftar pegawai dan gaji karyawan CV Cahaya Grup yang dicairkan dalam kurun waktu 11 Mei 2015 sampai dengan 30 Mei 2017 secara bertahap senilai Rp 28.936.900.000. Dalam modusnya ada pengajuan kredit 171 pegawai, padahal jumlah karyawan hanya 82 orang.

Untuk diketahui, lima tersangka yang sudah lebih dulu ditahan yaitu Direktur PT Banyumas Citra Televisi Purwokerto berinisial FV, Direktur CV Cahaya inisial AEN, Bendahara CV Cahaya inisial YI dan dua account officer bank BUMN di Purbalingga berinisial IS dan ES. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id