fbpx

Manfaat Tomat Untuk Kolesterol dan Detoks

 data-srcset
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Tomat merupakan buah yang murah dan mudah dijumpai mulai tukang sayur keliling, pasar tradisional hingga hypermarket. Cara lain mengkonsumsi tomat adalah dengan mengolahnya menjadi jus.

Rasanya yang menyegarkan ternyata juga memiliki beragam manfaat untuk kesehatan. Jus tomat kaya nutrisi yang sangat baik bagi tubuh, mulai dari vitamin C dan A hingga kalium.

1 cangkir jus tomat murni atau sekitar 240 ml, memiliki kandungan nutrisi 41 kalori, 2 gram protein, 2 gram serat, 8 persen vitamin B1 atau tiamin, 8 persen niasin atau vitamin B3, 13 persen Vitamin B6 atau pyridoxine, 12 persen vitamin B9 atau folat, 22 persen vitamin A, 74 persen vitamin C, 7 persen vitamin K, 16 persen Kalium, 7 persen magnesium, 9 persen Mangan, dan 7 persen potasium.

Selain itu, jus tomat juga dilengkapi dengan fosfor, natrium, riboflavin (vitamin B2), dan vitamin E. Jus tomat juga kaya akan likopen (pemberi warna merah pada tomat), yang merupakan salah satu jenis antioksidan kuat. Kandungan nutrisi yang melimpah inilah yang membuat jus tomat bermanfaat untuk kesehatan.

Ragam manfaat jus tomat untuk kesehatan

1. Menurunkan kolesterol: Serat makanan yang terkandung dalam jus tomat dapat menurunkan kadar kolesterol negatif (LDL) sehingga membuat arteri bersih dan meningkatkan kesehatan jantung. Selain itu, beberapa vitamin B dalam jus tomat juga dapat mengoptimalkan kesehatan jantung dan memperkuat dinding pembuluh darah.

2. Melawan obesitas: Kandungan serat dan nutrisi yang tinggi pada jus tomat dapat menjadikannya minuman yang sangat mengenyangkan. Jus tomat dapat merangsang pelepasan leptin (hormon pemberi rasa kenyang) yang dapat mencegah Anda makan atau ngemil berlebihan.

Baca juga: Reisa Broto Asmoro: Tak Perlu Hindari Buah Agar Tetap Langsing

3. Mendetoks tubuh: Beta karoten dan sulfur yang terkandung dalam jus tomat dapat membantu merangsang pembersihan ginjal dan hati. Nutrisi ini dapat mempercepat proses detoks, dan meningkatkan buang air kecil sehingga menghilangkan kelebihan garam dan lemak dari tubuh.

4. Melindungi penglihatan: Tingginya kadar lutein dan vitamin A dalam jus tomat dapat membantu melindungi kesehatan penglihatan.

5. Meningkatkan kesehatan tulang: kandungan potasium, magnesium, zat besi, dan kalsium dalam jus tomat dapat meningkatkan kesehatan tulang dan kepadatan mineral tulang.

6. Mengurangi peradangan: Kandungan antioksidan dalam jus tomat diyakini memiliki efek antiperadangan sehingga dapat mengurangi terjadinya peradangan pada tubuh.

7. Memiliki potensi antikanker: Likopen pada jus tomat menawarkan beberapa efek kemopreventif, terutama pada kanker prostat. Kemopreventif adalah upaya mencegah, menunda ataupun melawan perkembangan sel kanker dengan bahan alami.

8. Meningkatkan kesehatan jantung: Jus tomat juga dipercaya dapat menetralkan homocysteine yang dapat merusak pembuluh darah dan mengganggu fungsi jantung. Fitonutrien dalam jus tomat juga mampu mencegah pembekuan darah, meningkatkan kesehatan tubuh, serta menurunkan risiko serangan jantung dan stroke. (lna)


Berita lainnya...

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *