Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

59.394

60.695

3%

Kasus Baru

1.624

1.301

-20%

Update: 3 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Naik BRT Hanya Bayar Rp74, Ini Syaratnya

BRT Trans Semarang | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – BRT Trans Semarang akan memberikan tarif Merdeka bertepatan dengan Peringatan Hari Kemerdekaan Republik Indonesia ke-74 tahun pada 17 Agustus 2019, yakni tarif hanya Rp74.

Kepala Badan Layanan Umum Unit Pelaksana Teknis Daerah Trans Semarang, Ade Bhakti Ariawan menyampaikan, tarif Merdeka dapat dinikmati dengan pembayaran non-tunai (cashless) melalui E-BRT, BRIZZI, TapCash, LinkAja, OVO, dan Go Pay.

“Khusus pada Peringatan HUT ke-74 RI, kami memberikan tarif Merdeka, yakni naik Trans Semarang bayar Rp74 saja. Tarif ini bisa dinikmati oleh siapa saja, asal membayar menggunakan transaksi non tunai,” tuturnya dalam siaran pers, Rabu (14/8).

Ade menuturkan bagi pengguna jasa Trans Semarang yang belum memiliki E-BRT bisa mendapatkan di Posko Terpadu BRT Trans Semarang di jalan Pemuda depan SMAN 5 Semarang dan juga di halte transit seperti halte Imam Bonjol, halte Balaikota, dan halte Simpang Lima.

“Pembuatan kartu E-BRT  tidak dikenakan biaya. Masyarakat bisa menigisi top up minimal untuk UMUM Rp35.000 dan pelajar Rp10.000,” jelasnya.

Hari Kemerdekaan Republik Indonesia yang diperingati setiap tanggal 17 Agustus, merupakan hari libur nasional. Namun, sesuai dengan Perwal 16A/2017 tentang Tarif BRT Trans Semarang, tarif pelajar mahasiswa tidak berlaku pada hari libur nasional.

Baca juga: 72 Armada BRT Trans Semarang Dilengkapi Konversi BBG

Oleh karena itu, Ade menjelaskan, agar tidak dikenai tarif umum sebesar Rp3.500 pada 17 Agustus, pelajar bisa menggunakan pembayaran non tunai untuk mendapat tarif Rp74.

Sementara itu, jumlah penumpang Bus Rapid Transit (BRT) Trans Semarang cenderung bertumbuh sepanjang 2019. Per 7 Agustus 2019, perusahaan pun mengantongi pendapatan Rp17,54 miliar.

Ade menuturkan, kenaikan pengguna jasa BRT Trans Semarang terlihat dari angka load factor atau faktor muat yang persentasenya meningkat.

Load Factor atau Faktor muat merupakan perbandingan antara jumlah penumpang yang diangkut dalam kendaraan, terhadap jumlah kapasitas tempat duduk penumpang di dalam kendaraan pada periode waktu tertentu.

Pada periode Januari—Juni 2019, load factor di Koridor 1 sebesar 90,40%, Koridor 2 97,96%, Koridor 3 sebesar 55,96%, Koridor 4 sebesar 67,81%, Koridor 5 sebesar 93,18%, Koridor 6 sebesar 39,27%, Koridor 7 sebesar 67, 39%, dan Koridor Bandara 11,07%.

“Dari angka load factor tersebut, terlihat jika BRT Trans Semarang semakin diminati oleh masyarakat,” belum lama ini. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*