fbpx Press "Enter" to skip to content

Kloter Pertama Jemaah Haji Jateng Tiba di Tanah Air

Senin, 19 Agustus 2019
Mari berbagi

JoSS, BOYOLALI – Jamaah haji dalam Kelompok Terbang Pertama Debarkasi Surakarta yang berasal dari Kabupaten Sukoharjo, Jawa Tengah, tiba di Bandara Adi Soemarmo Boyolali pada Minggu pukul 10.45 WIB, terlambat sekitar satu jam dari jadwal semula.

Jamaah yang terdiri atas 360 orang tersebut datang dari Arab Saudi menumpang pesawat Garuda Indonesia dengan nomor penerbangan GA-6201.

Setelah turun dari pesawat terbang, mereka menaiki bus menuju Asrama Haji Donohudan Ngemplak Boyolali untuk mengikuti upacara penyerahan dari Panitia Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) ke panitia daerah untuk selanjutnya dipulangkan ke kampung halaman masing-masing.

Wakil Gubernur Jawa Tengah Taj Yasin didampingi Ketua PPIH Debarkasi Surakarta Farhani menerima kedatangan jamaah haji dalam kelompok terbang (kloter) pertama dan kemudian menyerahkan mereka kepada panitia daerah, yang diwakili oleh Bupati Wardoyo Wijaya.

Baca juga: Pangeran UEA Dikabarkan Akan Bangun Masjid di Solo

Farhani menjelaskan, jamaah haji dalam kloter pertama saat diberangkatkan ke Tanah Suci meliputi 358 orang. Namun kemudian ada satu anggotanya yang meninggal dunia di Tanah Suci dan tiga anggota Kloter 16 dan 17 yang dipindahkan ke kloter pertama sehingga terakhir jumlahnya 360 orang.

“Kami melihat biasanya kedatangan haji kloter pertama banyak yang sakit batuk-batuk, tetapi haji dari Sukoharjo ini, tidak ada kendala. Artinya, PPIH terutama tim kesehatan di Arab Saudi bekerja maksimal untuk pelayanan jamaah,” katanya, seperti dikutip dari Antara, Minggu (18/8).

Ia menjelaskan, PPIH Debarkasi Surakarta pada penyelenggaraan ibadah haji tahun ini memberangkatkan 34.756 orang ke Tanah Suci. Pemberangkatan jamaah dilakukan bertahap mulai dari kloter pertama sampai 97. Pemulangannya dari Tanah Suci pun demikian.

Jumlah anggota jamaah haji di Debarkasi Surakarta yang meninggal dunia hingga kedatangan jamaah haji kloter pertama asal Sukoharjo, menurut dia, total 26 orang dengan perincian 25 orang meninggal dunia di Tanah Suci dan satu orang meninggal dunia di asrama haji. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id