Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

27.549

28.233

2%

Kasus Baru

609

684

12%

Update: 3 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

Dongkrak Peringkat Dunia, Rektor Undip Targetkan Miliki 170 Guru Besar

Rektor Universitas Diponegoro (Undip) Semarang, Prof Yos Johan Utama | Foto: kampusundip.com
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – Rektor Universitas Diponegoro (Undip) Semarang, Prof Yos Johan Utama mengatakan target selama ia menjabat rektor adalah bisa memiliki 170 guru besar. Sedangkan untuk tahun ini diperkirakan 130 guru besar. Hal itu dilakukan untuk mendongkrak peringkat di dunia pendidikan internasional.

Seperti diketahui, Undip Semarang saat ini menempati posisi 240 Asia dan 801+ dunia. Untuk bisa mendongrak peringkat di dunia pendidikan internasional Undip menargetkan  Universitas Diponegoro (Undip) menargetkan memiliki 130 guru besar untuk tahun ini.

Johan menjelaskan saat ini sudah ada 123 guru besar di Undip yang aktif. Jumlah tersebut termasuk dengan tiga guru besar yang akan dikukuhkan hari ini Sabtu (31/8). Yaitu Prof. Dr. Muhammad Nur, DEA, kemudian Prof. Dr. Ir. Eko Nurcahya Dewi, M.Sc, dan Prof.Dr.dr Banundari Rachmawati, Sp.PK(K).

Baca juga: Tingkatkan Keamanan, 10.000 CCTV Bakal Dipasang di Semarang

“(Butuh) Banget, 170 guru besar. Banyak kan peringkat internasional kan jumlah guru besar, jumlah profesor harus banyak. Saya waktu jabat 102, sekarang 123 guru besar, banyak yang pensiun. Tahun ini 130-an dulu. Jabatan saya masih 4 tahun, cukup lah,” jelas Johan di kampus Undip, Jumat (30/8) seperti dikutip dari Detik.com.

Untuk dapat meninkatkan kapasitas tenaga pendidik, Johan menyebut, pihak kampus memberikan dukungan dengan beasiswa bagi dosen agar bisa menempuh S3 di luar negeri. Saat ini baru 23 orang yang akan diberangkatkan.

“Ini (beasiswa) baru, mungkin belum terealisasi. Sudah mau berangkat 28 orang ke luar negeri semua, Eropa,” ujarnya.

Namun Johan menegaskan menjadi guru besar itu tidak mudah, tidak hanya menyelesaikan kuliah S3 tapi ada beberapa tahapan yang harus dilalui.

“Tidak mudah jadi guru besar, tidak hanya yang reguler, dosen tidak tetap pun sulit bukan main,” jelasnya. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*