Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

72.347

74.018

2%

Kasus Baru

1.611

1.671

4%

Update: 11 Juli 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

DPRD Jawa Tengah Dorong Kerjasama Dengan Turki

Ketua DPRD Jateng, Rukma Setyabudi menyambut kunjungan Perwakilan Kedutaan Besar Turki di Indonesia | Foto: ist
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, SEMARANG – DPRD Jawa Tengah menerima kunjungan Perwakilan Kedutaan Besar Turki di Indonesia yang datang untuk menjajaki peluang kerjasama di bidang ekonomi, perdagangan, pariwisata dan sosial budaya dengan Jawa Tengah. Perwakilan Kedutaan Besar Turki diterima Ketua DPRD, Rukma Setyabudi, didampingi Ketua Komisi C, Asfirla Harisanto, serta beberapa anggota Komisi C DPRD Jawa Tengah di ruang kerja Ketua DPRD, Gedung Berlian Semarang, Senin (22/7/2019).

Ketua DPRD Jateng, Rukma Setyabudi, menegaskan Pemprov Jateng menerima dengan tangan terbuka ajakan kerjasama yang ditawarkan Turki. Sekarang ini, era global membuat sekat pembatas kewilayahan menjadi sangat tipis dan mudah ditembus, sehingga kerjasama antar pemerintah maupun kerjasama bisnis skala internasional menjadi suatu keniscayaan. “Banyak potensi yang dimiliki Provinsi Jawa Tengah. Pemerintah Turki melalui perwakilannya ingin menjajaki kerjasama secara G to G (government to government-red) serta B to B (business to business-red). Silakan dilaksanakan, kami mendukung,” kata Rukma Setyabudi, dalam pertemuan tersebut.

Menurut dia, Pemprov Jateng tentu menyambut positif setiap ajakan kerjasama, karena melalui mekanisme kerjasama inilah dua pihak atau lebih yang melakukannya pasti sama-sama mendapatkan benefit atau keuntungan bagi kedua pihak. Yang punya potensi lebih bisa menyalurkannya ke yang potensinya kurang. Yang kelebihan dana bisa menanamkan modalnya di mitra kerjasamanya. Jadi, jika dilakukan dengan benar, sebuah kerjasama pasti saling menguntungkan.

Rukma mengungkapkan jika Turki ingin berinvestasi di Jawa Tengah, regulasi dan tata aturannya sudah jelas. Begitu juga jika warga Jawa tengah ingin menjual produk ke Turki, mekanismenya juga sudah jelas. “Yang pasti, potensi Jateng itu cukup banyak. Saya juga meyakini dengan kerjasama dan masuknya investasi di Jawa Tengah akan meningkatkan perekonomian rakyat,” tutur politisi PDIP ini.

Baca juga: Pembayaran Pajak Kendaraan di Jateng Kini Bisa Lewat Tokopedia
Ketua DPRD Jateng, Rukma Setyabudi bersama Perwakilan Kedutaan Besar Turki di Indonesia | Foto: ist

Sementara dari Perwakilan Kedutaan Besar Turki menyebutkan beberapa poin kerjasama yang bisa segera direalisasikan, seperti briket kayu dan briket batok kelapa yang di Turki kebutuhannya sangat tinggi. Perwakilan Turki menganggap potensi hasil briket batok kelapa Jawa Tengah sangat besar, dan kualitasnya sangat bagus. Karena itulah, Turki berharap bisa mengimpor briket batok kelapa dan briket kayu dari Jateng.

Poin lain yang berpeluang dikembangkan, adalah pengembangan potensi pariwisata Karimunjawa. Obyek wisata Karimunjawa dipandang cocok dengan selera wisata warga Turki. Potensi Karimunjawa yang terdiri dari rangkaian pulau kecil dan laut yang eksotik saat ini sudah dikenal di Turki, namun belum ditangani dengan baik. Jika dibuka kerjasama, dipastikan destinasi Karimunjawa akan jadi unggulan bagi wisatawan asal Turkiu.

Ketua Komisi C DPRD Jateng, Asfirla Harisanto, yang ikut dalam pertemuan tersebut, berharap ada tindak lanjut dari pertemuan tersebut. “Sudah terbuka kerjasama di berbagai sektor, tapi harus segera ditindak-lanjuti supaya nyata manfaat dan dayagunanya bagi kesejahteraan masyarakat,” ujar politisi yang akrab dengan sapaan Bogi ini.

Sektor olahraga juga menarik untuk dikerjasamakan, mengingat perkembangan industri olahraga di Turki, khususnya sepakbola, sudah begitu maju. Di Kota Istanbul, sudah banyak klub sepakbola berskala internasional yang bermunculan. Sebut saja Galatasaray, Fenerbahce dan Besiktas yang sudah mampu mendatangkan pemainn profesional Eropa merumput di sana.

Apa yang dilakukan di Turki bisa diadopsi di klub-klub sepakbola yang ada di Jawa Tengah. Termasuk bagaimana mengelola peralatan pendukung seperti sepatu sepakbola, souvenir dan jersey, yang secara alamiah sebenarnya sudah mampu diproduksi para perajin dan pengusaha di Indonesia. “Dunia usaha harus cermat dan jeli untuk bisa menangkapnya. Pemerintah Provinsi, baik eksekutif dan legislatif hanya bisa mendorong. Keputusannya ada di dunia usaha,” tukas Asfirla Harisanto. (ADV)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*