fbpx Press "Enter" to skip to content

Renovasi Terminal 1 Bandara Djuanda Senilai Rp685,5 Miliar

Senin, 1 Juli 2019
Mari berbagi

JoSS, SURABAYA – Terminal 1 Bandara Djuanda Surabaya segera direnovasi. PT Waskita Karya (Persero) Tbk menggarap proyek tersebut dengan nilai proyek sebesar Rp685,5 miliar.

Presiden Direktur PT Waskita Karya (Persero) Tbk., I Gusti Ngurah Putra, menjelaskan lebih detil lingkup proyek tersebut yang meliputi pembangunan terminal baru seluas 30.000 m2 di sebelah utara Terminal 1 Eksisting.

Kemudian, renovasi terminal eksisting seluas 60.000 m2 termasuk perluasan koridor airside serta Perluasan Lahan Parkir dan Beautifikasi Toll Gate.

’’Proyek ini digarap sendiri oleh PT Waskita Karya (Persero) Tbk, dengan dibantu oleh beberapa subkontraktor spesialis seperti Konstruksi Baja, Plafond Metal, Baggage Handling System, Travelator, dan Elektronika Bandara,’’ ujar Gusti di Jakarta, dikutip dari siaran pers, belum lama ini.

Adapun tender dilaksanakan secara terbatas, dimana hanya kontraktor yang terdaftar di dalam VMS PT Angkasa Pura I dan memenuhi kualifikasi yang diundang.

Pelaksanaan proyek ditargetkan selama 12 bulan. ’’Jika pelaksanaan pekerjaan dimulai Juli 2019, maka ditargetkan selesai pada Juni 2020,’’ ujar Gusti.

Perluasan Terminal 1 Bandara Djuanda akan difungsikan untuk Terminal Umroh. Dengan demikian bermanfaat untuk menyediakan fasilitas kepada jamaah yang lebih nyaman, dan juga untuk penambahan kapasitas jumlah penumpang yang sudah mencapai 15 juta pax/tahun.

Baca juga: Gandeng TWC, Angkasa Pura I Kembangkan 10 Destinasi Wisata Prioritas

Sedangkan renovasi Terminal 1 berfungsi untuk mengumpulkan Terminal Keberangkatan di sisi kiri dan Terminal kedatangan di sisi kanan, serta meremajakan tampilan interior.

Renovasi tersebut bertujuan untuk meningkatkan kenyamanan bagi pengguna jasa bandara sehingga diharapkan bisa mengantisipasi proyeksi peningkatan jumlah penumpang di tahun mendatang.

Diketahui, pada masa angkutan mudik Lebaran lalu, jumlah penumpang yang menggunakan akan jasa angkutan lebaran pesawat di Bandara Djuanda mengalami penurunan dibandingkan pada periode yang sama tahun lalu.

Legal and Communication Section Head PT Angkasa Pura I Juanda Yuristo mengatakan, pada H minus 3 atau tanggal 2 Juni, jumlah penumpang di Bandara Internasional Juanda Surabaya sebanyak 49.231 penumpang atau turun sekitar 22 persen dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu yang mencapai 63.061 orang penumpang.

“Kondisi ini linear dengan jumlah pesawat pada arus mudik tahun ini yakni sebanyak 474 penumpang tahun 2018 atau turun 18 persen dari tahu 2019 yang hanya sebanyak 390 pesawat,” katanya.

Ia mengakui, pada mudik lebaran tahun ini ada kecenderungan jumlah penumpang mengalami penurunan, dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id