Ngesti Pandawa

Gandeng TWC, Angkasa Pura I Kembangkan 10 Destinasi Wisata Prioritas

Angkasa Pura I
Ilustrasi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – PT Angkasa Pura I (Persero) menggandeng PT Taman Wisata Candi Borobudur Prambanan Ratu Boko (TWC) untuk mendukung operasional Bandara Internasional Yogyakarta di Kulon Progo sekaligus guna mengembangkan 10 destinasi pariwisata prioritas.

Direktur Pemasaran dan Pelayanan Angkasa Pura I Devy Suradji mengatakan bentuk sinergi kedua BUMN tersebut antara lain berupa pembuatan materi kampanye wisata Yogyakarta, Solo, dan Semarang (Joglosemar), mengingat tiga daerah ini merupakan magnet utama dan destinasi prioritas dengan ikon Candi Borobudur.

“Kami memiliki bandara dan di sisi lain TWC mempunyai konten wisata, sehingga bisa melakukan sinergi membangun potensi bersama untuk menarik lebih banyak wisatawan. Konsep kolaborasi ini meliputi pusat informasi pariwisata bersama, joint promotion road trip, dan joint merchandising,” kata Devy dalam siaran pers, Minggu (7/4).

Dia menambahkan Bandara Internasional Yogyakarta Kulon Progo memiliki beberapa branding spot potensial yang bisa dimanfaatkan oleh TWC untuk mempromosikan potensi wisata.

Sementara itu, Direktur Utama TWC Edy Setijono menjelaskan Joglosemar merupakan pintu masuk bagi wisatawan yang akan berkunjung ke Yogyakarta dan Jawa Tengah.

“Joglosemar juga merupakan destinasi favorit bagi wisatawan yang mengikuti paket wisata overland Jawa-Bali dan wisawatan kapal pesiar yang singgah di Pelabuhan Tanjung Emas, Semarang. Namun, saat ini masalah aksesibilitas masih menjadi masalah utama untuk mencapai target dua juta wisatawan mancanegara,” kata Edy.

Pihaknya optimistis dengan beroperasinya Bandara Internasional Yogyakarta yang nantinya akan menjadi salah satu bandara terbesar di Indonesia akan menjadi pintu masuk baru bagi wisatawan mancanegara maupun domestik untuk menjangkau wilayah Joglosemar.

Baca juga: Bakal Dibangun Wisata Air Terlengkap Se-Jateng di Solo

Sebelumnya, Direktur Komersial dan Pengembangan Usaha  PT  Angkasa Pura 1 Mochammad Asrori mengatakan perlu ada pembaruan manajemen promosi wisata setelah Bandara Kulon Progo dibangun. Menurut Asrori potensi wisata wilayah Daerah Istimewa Yogyakarta dan Jawa Tengah sebenarnya tidak kalah dengan negara Asia lainnya, seperti Kamboja.

Jika Kamboja memiliki kuil Budha legendaris Angkor Wat, maka di Yogyakarta dan Jawa Tengah juga tersebar puluhan candi dengan Borobudur dan Prambanan yang paling masyhur. “Potensi sama, tapi soal kunjungan turis ke Borobudur dan Angkor Wat jauh berbeda,” ujar Asrori belum lama ini.

Angkor Wat yang dibangun pada abad ke-12 oleh Suryawarman, kata dia, pada 2016 mampu menarik kunjungan wisatawan mancanegara hingga 4,8 juta. Angka ini dinilai fantastis mengingat usia Angkor Wat  lebih muda tiga abad dibanding Borobudur yang dibangun pada masa Adityawarman.

Sedangkan catatan pengelola Borobudur, jumla total pengunjung ke candi yang pernah masuk dalam salah satu keajaiban dunia itu pada 2016 mencapai 3,7 juta, namun lebih didominasi wisatawan lokal.

Asrori menduga ada sejumlah penyebab masih minimnya kunjungan wisatawan manca ke Borobudur. Terutama masalah manajemen promosi wisata atau benchmarking pada destinasi unggulan. (lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*