fbpx Press "Enter" to skip to content

Wali Kota Surabaya Dorong Perusahaan Tingkatkan Kapasitas Pekerja

Rabu, 15 Mei 2019
Mari berbagi

JoSS, SURABAYA – Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini (Risma) mendorong perusahaan di wilayahnya untuk meningkatkan kapasitas dan kualitas para pekerja. Hal itu penting dilakukan menyusul penerapan era pasar bebas pada 2020 mendatang.

“Saya juga berpesan kepada para pencari pekerjaan agar meningkatkan kapasitas dan kualitas untuk menghadapi era pasar bebas itu,” katanya saat membuka acara Bursa Efek Kerja Terbuka 2019  di Gedung Convention Hall, Jalan Arif Rahman Hakim Surabaya, seperti yang dilansir dari Antara, Selasa (14/5).

Untuk itu, lanjut Risma, mau tidak mau harus meningkatkan kapasitas dan meningkatkan kualitas terutama dari sisi persaingan. “Jadi bapak ibu, saya rasa keterampilan harus terus diasah, dan dikembangkan. Jadi tidak hanya itu-itu saja,” terangnya.

Di lain hal, Risma mengungkapkan rasa terima kasih kepada perusahaan-perusahaan swasta yang sudah bekerja sama untuk mendapatkan tenaga kerja melalui Bursa Efek Kerja 2019 yang digelar selama dua hari pada 14-15 Mei 2019 itu. Sekaligus, ini menjadi ajang bagi para pencari pekerjaan menunjukkan potensi keahlian pada momen tersebut.

Baca juga: Dispendik Surabaya Berlakukan PPDB Sistem Zonasi

Sementara Kepala Dinas Tenaga Kerja (Disnaker) Kota Surabaya, Dwi Purnomo menjelaskan, melalui bursa kerja tersebut, pihaknya mendukung penuh pertemuan antarperusahaan dengan para pencari pekerjaan. Sehingga tujuan mengurangi angka pengangguran di Kota Surabaya semakin menipis.

“Kita undang perusahaan-perusahaan ini agar bisa memilih sesuai tenaga pekerja yang dibutuhkan. Begitu juga sebaliknya, pencari pekerjaan juga kami fasilitasi agar menemukan pekerjaan yang sesuai dengan bidang yang dimiliki,” kata Dwi.

Ia memastikan bahwa acara yang digelar selama dua hari itu, menarik kuat antusias masyarakat Kota Surabaya dalam mendapatkan pekerjaan. Terbukti, dari jumlah pendaftar berbasis daring, sampai hari Selasa ini sudah mencapai 4.500 pelamar. Sementara tenaga kerja yang dibutuhkan berjumlah 1.600 orang.

“Jumlah kali ini 40 perusahaan yang kami ajak kerja sama, kemudian dengan total pencari pekerjaan sebanyak 4.500 pelamar, itu masih terus bertambah. Biasanya hari kedua lebih ramai. Kita buka dari pukul 8 pagi sampai 4 sore, dan tenaga yang dibutuhkan 1.600 tenaga kerja, jadi harus benar-benar bersaing,” pungkasnya. (nug/lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id