fbpx Press "Enter" to skip to content

Rabobank Berhenti Beroperasi, OJK Minta Hak-Hak Nasabah Dijamin

Kamis, 2 Mei 2019
Mari berbagi

JoSS, JAKARTA – PT Bank Rabobank International Indonesia (Rabobank) menghentikan operasrionalnya di Indonesia secara bertahap. Menanggapi hal itu OJK meminta Rabobank untuk menjamin kontinuitas nasabah untuk tetap bisa melakukan jasa perbankan termasuk pemindahan dana nasabah.

Ketua Dewan Komisioner OJK Wimboh Santoso mengatakan, Rabobank harus mengikuti proses yang berlaku sampai menutup operasinya secara keseluruhan.

Salah satunya yakni memastikan bahwa penutupan operasi tersebut tidak akan menganggu para nasabahnya. Rabobank kata Wimboh, harus memberikan jaminan kontinuitas nasabah untuk tetap bisa melakukan jasa perbankan.

Menurut Wimboh, ada bebarapa cara yang bisa dilakukan oleh Rabobank. Misalnya memberikan opsi kepada nasabah untuk memindahkan rekeningnya kepada bank lain.

“Tetapi juga tinggal nagaimana kerja sama Rabobank dengan bank lain, bank mana yang bisa melakukan itu. Tetapi ini belum sampai kesitu. Ini hanya opsi-opsi yang harus disiapkan,” kata dia.

Pihaknya menghormati keputusan Rabobank yang akan menghentikan operasinya di Indonesia. Dia meyakini ada alasan yang mendasar bagi perbankan tersebut sampai menutup operasionalnya. Untuk itu pihaknya akan membicarakan terkait detail kewajiban yang harus diselesaikan.

Baca jugaMarak Pengaduan, OJK Gencarkan Sosialisasi Literasi Industri Keuangan

“Di samping itu kami juga belum tahu detailnya kewajiban-kewajiban apa yang harus diselesaikan. Banyak hal yang harus kami bicarakan lebih detail,” sambung Wimboh.

Sebelumnya, PT Bank Rabobank International Indonesia dalam suratnya kepada nasabah mengumumkan penghentian operasional Rabobank Indonesia atas wewenang pemegang saham pengendali.

Pihak manajemen mengatakan, hal tersebut telah dilaporkan oleh bank kepada pengawas yakni Otoritas Jasa Keuangan (OJK).

“Keputusan ini merupakan keputusan yang sulit namun merupakan bagian utama dari strategi global Rabobank Group terkait visi Banking for food yang terfokus kepada rantai pasok internasional untuk sektor pangan dan agrikultur,” tulis manajemen dalam keterangan tertulisnya, tertanggal (22/4).

Adapun penghentian operasional Rabobank akan dilakukan secara bertahap. Pada tahap pertama, beberapa kantor cabang bakal ditutup. Saat ini izin penutupan kantor cabang telah disampaikan pula ke OJK.

Atas hal itu, Rabobank meminta para nasabah untuk menutup rekening di kantor cabang tempat pembukaan.

“Selama penutupan kantor cabang, secara bertahap kami akan mengurangi layanan produk dan jasa perbankan yang selama ini diberikan kepada nasabah Rabobank. Pemberitahuan lebih rinci akan kami sampaikan secara terpisah,” tulis manajemen.

Sementara terkait dengan layanan safe deposit box yang juga akan dihentikan, surat tersebut juga berfungsi sebagai pemberitahuan awal tiga bulan sebelum penghentian tersebut. Pihak Rabobank juga berkomitmen untuk menjalankan keputusan pemegang saham serta memastikan proses pengembalian izin perbankan dan izin usaha dari otoritas terkait berjalan dengan baik. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id