fbpx Press "Enter" to skip to content

Optimalisasi Kereta Uap Jaladara Didukung, Asal Jangan Gratis

Rabu, 8 Mei 2019
Mari berbagi

JoSS, SOLO – Pemerintah Kota Surakarta mendukung optimalisasi Kereta Api (KA) Uap Jaladara sebagai alat transportasi wisata. Namun untuk pengoperasian tanpa biaya alias gratis, Dishub masih akan mempertimbangkan, mengingat tingginya biaya perawatan kereta tua tersebut.

Sebelumnya, Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengemukakan rencana optimalisasi kereta uap Jaladara untuk bisa mengangkut lebih banyak penumpang dengan rute beberapa kota disekitar Solo.

Kepala Dinas Perhubungan Kota Surakarta Hari Prihatno di Solo mengatakan pihaknya mendukung apapun program pemerintah. Meski demikian diperlukan pembahasan lebih lanjut dengan berbagai pihak terkait.

“Kami mendukung apapun yang diputuskan. Meski demikian kan tetap harus ada koordinasi dengan PT Kereta Api Indonesia karena operasional dan perawatan Jaladara masih di bawah koridor PT KAI,” katanya, seperti dikutip dari Detik, Rabu (8/5).

Terkait dengan wacana tiket gratis KA Uap Jaladara, dikatakannya, harus mempertimbangkan biaya perawatan yang tidak murah. Ia mengatakan berdasarkan data, biaya operasional dan perawatan KA tersebut mencapai Rp981 juta/tahun dengan slot perjalanan 80 kali/tahun.

Ia mengatakan dalam pengoperasiannya juga tidak mudah mengingat tidak setiap masinis bisa mengoperasikan KA uap. Oleh karena itu, terkait dengan pelestariannya menjadi tugas banyak pihak, terutama PT KAI dan Dinas Perhubungan.

Baca juga: Kereta Bandara Mulai Beroperasi Layani Penumpang BIY

Sementara itu, Kepala Bidang Angkutan Dinas Perhubungan Kota Surakarta Taufik Muhammad mengatakan KA Jaladara memiliki kapasitas maksimal hingga 60 penumpang.

“Sejauh ini rute kereta masih di sekitaran Kota Solo dengan biaya sewa Rp3,5 juta/perjalanan dengan waktu 3 jam,” katanya.

Ia mengatakan selama ini rata-rata perjalanan Kereta Uap Jaladara yang terbeli sebanyak 60-70perjalanan dari target 80 perjalanan/tahun.

Menurut dia, puncak permintaan di sepanjang tahun terjadi pada saat Lebaran dan momentum libur panjang sekolah serta akhir tahun.

Sebelumnya, untuk mendukung potensi pariwisata di Soloraya, Budi meminta Kereta Api Uap Jaladara yang selama ini sudah beroperasi di Kota Solo agar memperpanjang rute sebagai variasi.

“Dapat ditambah atau dilakukan kombinasi rute agar lebih menarik wisatawan. Misalnya, pagi melintas dalam kota, sedangkan siang atau sore bisa mengambil rute ke Sukoharjo atau Palur,” katanya.

Dengan upaya tersebut, dikatakannya, wisatawan dapat menikmati lebih banyak pemandangan, yaitu pemandangan kota dan persawahan. (lna)

Jadi yang pertama berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

joss.co.id