Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

28.233

28.818

2%

Kasus Baru

684

585

-14%

Update: 4 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

MUI Desak Program Pesbukers ANTV Dihentikan

Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS, JAKARTA – Dinilai tak ada itikad baik dan pembenahan pada acara ‘Sahurnya Pesbukers” dan ‘Pesbukers Ramadhan’, Majelis Ulama Indonesia (MUI)  meminta program yang tayang di ANTV itu segera dihentikan.

“MUI minta otoritas bidang penyiaran memberi sanksi berat pada dua program ini dengan menghentikan program, mengingat tak terlihat adanya iktikad baik pembenahan,” kata Ketua Majelis Ulama Indonesia bidang Informasi dan Komunikasi KH Masduki kepada wartawan di Jakarta, Selasa (29/5) seperti dikutip Solopos.com.

Dia menyerukan masyarakat tidak menonton program ini, apalagi anak-anak dan remaja. Dunia iklan disarankan tidak mendukung program yang tidak mendidik dan berselera rendah seperti ini.

Komisi I DPR yang membidangi penyiaran, kata dia, juga perlu lebih serius menempuh langkah-langkah yang membuat industri televisi lebih mematuhi regulasi, nilai agama dan asas-asas kepatutan dan kesopanan dalam masyarakat.

“MUI memberi sorotan khusus pada program Sahurnya Pesbukers dan Pesbukers Ramadhan di Antv pada bulan Ramadhan 1440 Hijriah/2019 ini,” kata dia sebagaimana diberitakan Antara.

Baca juga: Muncul Petisi Hentikan Tayangan Pesbukers Karena Lakukan Gurauan Yang Keterlaluan

Masduki mengatakan pada Ramadan 2018 dua program itu termasuk lima program yang MUI rekomendasikan untuk dihentikan tayangannya karena kontennya yang buruk apalagi untuk bulan Ramadan. Tahun ini tetap tayang dan tanpa perubahan isi secara signifikan.

Tiga program TV Ramadan lainnya, kata dia, yaitu Ramadhan di Rumah Uya(Trans 7), Brownis Sahur (Trans TV) dan Ngabuburit Happy (Trans TV) sudah tidak tayang tahun ini setelah pada bulan puasa 2018 MUI menyarankan henti penayangan.

“Tapi Sahurnya Pesbuker dan Pesbukers Ramadhan masih tayang Ramadhan 2019 ini dan tetap dengan gaya konten yang tidak patut,” kata dia.

Masduki mengatakan program Ramadan yang berasal dari program regular dengan tambahan kata “Sahurnya” dan “Ramadhan” itu dalam catatan Tim Pemantau MUI setiap tahun mendapat koreksi kritis dari MUI.

Sejak 2012, lanjut Masduki, sudah berkali-kali memperoleh sanksi teguran dari KPI. (Wiek/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*