Ngesti Pandawa

COVID-19 UPDATE

KEMARIN

HARI INI

NAIK / TURUN

Total Penderita

28.233

28.818

2%

Kasus Baru

684

585

-14%

Update: 4 Juni 2020 - Sumber: Kementrian Kesehatan RI

BIY Dirancang Kuat Hadapi  Tsunami Setinggi 12 Meter

gedung biy
Ilustrasi | Foto: google
Mari berbagi
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

JoSS,  KULONPROGO – Gedung terminal penumpang Bandara Internasional Yogyakarta (BIY) konstruksinya diklaim telah dirancang untuk mampu bertahan ketika digoyang gempa berkekuatan hingga 8,8 Skala Richter serta tetap kokoh sekalipun diterjang gelombang tsunami setinggi 12 meter.

“Konsepnya (gedung terminal) dirancang tahan gempa maupun tsunami. Kami pastikan penumpang tetap aman melalui berbagai prosedur penyelamatan yang dibuat,”kata Project Manager Pembangunan BIY PT AP I, Taochid Purnama Hadi seperti dikutip Tribunjogja.com.

Lantai dua terminal tersebut (saat ini digunakan sebagai boarding lounge untuk operasi terbatas) punya ketinggian 6 meter dari lantai dasar dan dikonsep sebagai tempat evakuasi sementara (TES) untuk penumpang dan komunitas bandara.

Ketika tsunami setinggi 4 meter terjadi, para pengguna jasa penerbangan di lingkungan bandara langsung diarahkan untuk mengamankan diri di lantai dua. Gedung terminal ini juga dilengkapi dengan konsruksi sacrifice column atau kolom yang dikorbankan ketika tsunami menerjang. Letaknya ada di sisi terminal namun dalam konstruksi tersendiri.

Kolom ini membantu menggemboskan energi hempasan gelombang yang bersifat destruktif sebelum mencapai fisik terminal. Konstruksi lainnya yang juga dihadirkan adalah lantai mezanine pada area utama keberangkatan penumpang di lantai teratas.

Baca jugaBIY Kebut Penyelesaian Flyover dan Jalur Kereta

Selain sebagai penghubung antara area kedatangan penumpang dan pengambilan bagasi, lantai ini juga berkaitan dengan fungsi mitigasi bencana. Ketinggian lantai tersebut mencapai 15,25 meter di atas permukaan laut sehingga diprediksi bisa menyelamatkan nyawa manusia ketika tsunami setinggi 12 meter menerjang BIY.

Seluruh penumpang di dalam terminal nantinya diarahkan untuk naik ke lantai tersebut bila terjadi tsunami.

“Mezanine nanti akan jadi tempat yang Insyaallah aman untuk antisipasi jika ada terjangan tsunami,” tambah Taochid.

AP I juga membangun fasilitas keselamatan berupa gedung crisis center yang berfungsi sebagai TES utama bagi orang dalam lingkup bandara maupun warga sekitar. Konstruksinya berupa gedung yang ditopang pilar-pilar tinggi dan dilengkapi ram pada akses masuknya. (Wiek/lna)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*